0 Pelajaran Pertama tentang Iman

“Suruhlah beberapa orang mengintai tanah Kanaan, yang akan Kuberikan kepada orang Israel.” (Bil. 13:2)

http://biblelessonsite.org/
Kita mengetahui cerita tentang dua belas pengintai. Dua belas pengintai diutus Musa, atas titah Allah, untuk mengintai tanah Kanaan. Keduabelas orang itu berangkat pada waktu yang sama, melihat hal yang sama bersamaan, dari tempat dan sudut pandang yang sama, tetapi membawa pulang berita yang berbeda. Mereka semua setuju bahwa Kanaan adalah tanah yang subur dan “berlimpah-limpah susu dan madunya”. Namun, mereka berbeda pendapat mengenai penduduknya. Sepuluh pengintai dari utusan itu mengabarkan kehebatan orang Kanaan dan pesimis terhadap perang itu. Sedangkan dua orang pengintai yakin bahwa orang Israel pasti akan mampu mengalahkan mereka.



Tugas para pengintai itu sering kita salah mengerti sebagai pembaca modern. Bagi kita, tugas pengintai adalah memata-matai kondisi sebuah negara, mengumpulkan data, mengukur kekuatan musuh, dan membuat perhitungan kans menang jika menyatakan perang terhadap mereka. Pemahaman seperti ini perlu kita ubah. Jelas dari perintah Tuhan yang dikutip di atas bahwa orang Israel pasti akan menang perang.

Tanah Kanaan itu pasti akan diberikan Tuhan kepada mereka. Jadi, untuk apa mereka mengintai jika tidak untuk mengukur kekuatan musuh? Tugas mereka yang sebenarnya adalah seperti yang dikerjakan oleh Yosua dan Kaleb: mereka pergi mengintai untuk pulang dengan kabar tentang betapa indahnya pemberian Allah yang menunggu mereka di depan. Mereka diutus untuk kemudian kembali dengan membawa harapan dan membangkitkan semangat perang, bukan menebar ketakutan seperti yang dilakukan oleh sepuluh pengintai lainnya.

Sayangnya, orang Israel lebih memercayai laporan kesepuluh orang itu daripada laporan Yosua dan Kaleb. Mereka menjadi bersungut-sungut dan memberontak melawan Tuhan. Karena pemberontakan ini, Tuhan murka dan satu generasi Israel pada saat itu dilarang Tuhan masuk ke dalam tanah perjanjian.

Dari cerita ini, kita dapat memetik sebuah pelajaran tentang iman. Di sepanjang Kitab Suci terlihat sekali bahwa Allah sangat menyayangi orang yang beriman dan murka terhadap orang yang tidak beriman. Mengapa? Karena iman membawa manusia kepada ketaatan, dan ketiadaan iman memimpin manusia kepada ketidaktaatan, bahkan pemberontakan melawan Tuhan. Ketaatan sejati bukanlah hal yang mudah bagi manusia berdosa karena ketaatan sejati membutuhkan langkah iman. Orang yang beriman kecil tidak akan dapat taat dalam hal yang besar.

Apakah Anda menemukan diri Anda sulit untuk taat kepada Tuhan? Mungkin ini karena Anda kurang berjalan dalam iman.

Pillar