0 Risalah Tinjauan Pengajaran Pdt. Dr.Erastus Sabdono:

Oleh: Martin Simamora

“Keselamatan Diluar Kristen” Bagian 4&5”


Bagian 4A: Ini adalah lanjutan dari: “bagian-bagian terdahulu” Terminologi dosa dalam Alkitab adalah terminologi yang luas, didalam konteks-konteks biblikalnya, merujukan bahwa dosa memiliki 3 aspek: ketidakpatuhan pada atau pelanggaran hukum, pelanggaran hubungan antarmanusia, dan pemberontakan melawan Allah, yang merupakan konsep paling dasar. Penyederhanaan terlalu berlebihan berisiko, diantara istilah-istilah Ibrani yang paling umum, “hattat” yang bermakna sebuah standard, target, atau tujuan  yang tak tercapai; “pesa” yang bermakna pelanggaran hubungan antarmanusia atau pemberontakan; “awon” yang bermakna melakukan hal yang bertentangan dengan apa yang benar atau melawan apa yang benar; “segagah” yang mengindikasikan kesalahan atau kekeliruan; “resa” yang bermakna ketidakber-tuhan-an, ketidakadilan, dan kejahatan; dan “amal,” ketika itu merujuk pada dosa, bermakna perilaku yang mendatangkan kerusakan/bahaya atau penindasan. Istilah Yunani yang paling umum adalah “hamartia”, sebuah kata yang kerap dipersonifikasikan dalam Perjanjian Baru, dan mengindikasikan pelanggaran terhadap hukum, orang-orang, atau Tuhan. “Paraptoma” adalah istilah umum lainnya untuk pelanggaran-pelanggaran atau kegagalan-kegagalan untuk mencapai standard. “Adikia” merupakan  makna yang lebih sempit dan kata legal, menggambarkan perbuatan-perbuatan ketidakbenaran dan tidak adil. “Parabasis” mengindikasikan pelanggaran hukum; “asebeia” bermakna ketidakbertuhanan atau ketidakhormatan terhadap Tuhan; “anomia” yang bermakna hidup tanpa pemerintahan hukum. Alkitab secara khusus menyatakan dosa adalah hal negatif. Dosa itu adalah kehidupan tanpa atau tak menuruti hukum, ketidakpatuhan, ketidakhormatan terhadap Tuhan, tidak percaya, keraguan, kegelapan sebagai lawan terhadap terang, sebuah kejatuhan sebagai lawan terhadap berdiri teguh, kelemahan bukan kekuatan. Dosa adalah ketidakbenaran dan ketidakberimanan [ Baker’s Evangelical Dictionary Theology: Sin atau tautan ini]. 



Karakteristik-karakteristik demikian dapat dijumpai,misal, dalam Hakim-Hakim 2:10-13, 2 Raja-Raja 21:6, atau sebagaimana nabi Yesaya berkata: “Celakalah mereka yang menyebutkan kejahatan itu baik dan kebaikan itu jahat, yang mengubah kegelapan menjadi terang dan terang menjadi kegelapan, yang mengubah pahit menjadi manis, dan manis menjadi pahit”- Yesaya 5:20. Nabi Amos, terkait dosa, berkata begini:” Beginilah firman TUHAN: "Karena tiga perbuatan jahat Israel, bahkan empat, Aku tidak akan menarik kembali keputusan-Ku: Oleh karena mereka menjual orang benar karena uang dan orang miskin karena sepasang kasut; mereka menginjak-injak kepala orang lemah ke dalam debu dan membelokkan jalan orang sengsara; anak dan ayah pergi menjamah seorang perempuan muda, sehingga melanggar kekudusan nama-Ku- Amos 2:6-7. Jika dosa adalah ketiadaan mengasihi Tuhan maka  manusia itu juga benci atau tidak mempedulikan terhadap manusia lainnya.

Yesus Kristus melanjutkan pengecaman-pengecaman terhadap dosa ini dengan cara mendalamkan maknanya! [akan disinggung pada bagian 4.1B]. Dikarenakan luasnya makna dosa, sebagaimana telah disajikan di atas, apakah kemudian bermakna ada jalan  keselamatan yang lain, sebagaimana yang diajarkan oleh pendeta Dr. Erastus Sabdono? Apakah Yesus sendiri kemudian mengajarkan jalan keselamatan yang lain?


Bagian 4B: Hanya ada satu Tuhan yang menghakimi segenap penduduk bumi dengan satu-satunya kebenaran yang telah ditetapkan-Nya, tanpa pandang bulu sedikitpun. Sehingga dalam Alkitab, inilah yang akan kita jumpai:
Mazmur 14:2-3 TUHAN memandang ke bawah dari sorga kepada anak-anak manusia untuk melihat, apakah ada yang berakal budi dan yang mencari Allah. Mereka semua telah menyeleweng, semuanya telah bejat; tidak ada yang berbuat baik, seorangpun tidak.
Jika, anda memperhatikan konteks Mazmur Daud ini, maka di sini Tuhan menempatkan satu kebenaran tunggal bagi semua bangsa di luar bangsa yang telah dijumpainya tadi: “Tidak sadarkah semua orang yang melakukan kejahatan, yang memakan habis umat-Ku seperti memakan roti, dan yang tidak berseru kepada TUHAN? Di sanalah mereka ditimpa kekejutan yang besar, sebab Allah menyertai angkatan yang benar”- ayat 4 dan 5. Siapapun yang melakukan hal yang bertentangan dengan kehendak dan maksud-Nya di bumi ini melalui bangsa pilihan-Nya, itu merupakan penyingkap natur semua manusia:“semua telah menyeleweng, semuanya telah bejat, tidak ada yang berbuat baik, seorangpun tidak.”

Sekali lagi, harus dicamkan bahwa pada dasarnya semua atau tidak seorangpun yang tidak bejat. Dasar sebuah bangsa  bernama Israel terlihat sebagai sebuah bangsa favorit, bukan karena sebuah kemuliaan yang ada sedikit saja pada dirinya.

Perihal ini nampak nyata dalam bagian mazmur ini:

Mazmur 33:8-12 Biarlah segenap bumi takut kepada TUHAN, biarlah semua penduduk dunia gentar terhadap Dia! Sebab Dia berfirman, maka semuanya jadi; Dia memberi perintah, maka semuanya ada. TUHAN menggagalkan rencana bangsa-bangsa; Ia meniadakan rancangan suku-suku bangsa; tetapi rencana TUHAN tetap selama-lamanya, rancangan hati-Nya turun-temurun. Berbahagialah bangsa, yang Allahnya ialah TUHAN, suku bangsa yang dipilih-Nya menjadi milik-Nya sendiri!

Disebut berbahagia, bukan karena sukses untuk dapat mengenal dan membuat keputusan untuk memilih dan mengikut Dia yang hanya dengan memerintah maka semuanya ada.  Bagaimana sebuah bangsa dapat memilih Tuhan, jika dikatakan bahwa tak ada satupun yang tak bejat?




BAGIAN 5
Bagian 5A: Sebagaimana Allah memiliki satu-satunya ketetapan  dari diri-Nya bagi semua manusia, tanpa pandang bulu, maka kebenaran yang di sampaikan oleh Yesus Kristus, juga kebenaran tunggal. Ia tak membawa bermacam-macam kebenaran bagi manusia dan memperkenalkan berbagai macam sorga,dengan demikian. Tidak pernah sama sekali. Harus senantiasa dicamkan dan tak boleh dikesampingkan bahwa Yesus dari sorga dan datang ke dunia. Ini dinyatakan demikian, sehingga kehadirannya yang lokalitas tidak bermakna kesempitan  kebenaran yang ada pada dirinya. Ia senantiasa bertakhta di atas bumi ini dan memerintah serta menghakimi dunia ini sekalipun ada di salah satu titik di muka bumi ini:

Yohanes 3:16-17 Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal. Sebab Allah mengutus Anak-Nya ke dalam dunia bukan untuk menghakimi dunia, melainkan untuk menyelamatkannya oleh Dia.

Sementara Ia berada di komunitas  bangsa Yahudi, Yesus berbicara ketentuan hidup setiap manusia di dalam dunia ini dalam kapasitas penyelamatan-Nya yang menjangkau bola dunia ini. Kala Ia berkata “setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa,” maka konteks “setiap orang” adalah orang-orang di dunia ini secara global dalam sebuah kehendak yang datang dari Allah Sang Pencipta langit dan bumi ini. Ketika Yesus berkata mengenai setiap orang yang percaya kepada-Nya atau diri-Nya :tidak binasa, maka tidak perlu sampai  orang-orang yang tak percaya itu perlu melawan hingga melahirkan penghinaan kepada Anak Allah, pembenci Kristus hingga sehingga menghambat dan merusak pekerjaan Allah, untuk baru dapat dikategorikan menjadi lawan bagi Kristus dan kebenarannya. Tak ada ketentuan khusus semacam itu yang menyempitkan makna. Tidak percaya kepada Yesus, oleh Yesus, benar-benar dalam makna yang sangat luas, seluas makna “setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa.”


Bagian 5B: Salah satu bagian  pada Alkitab yang menggambarkan secara tajam bahwa Tuhan yang dikenal Israel adalah Sang Hakim atas segala bangsa di bumi ini terdemonstrasi secara tajam di sini:

Yesaya34:1-5 Marilah mendekat, hai bangsa-bangsa, dengarlah, dan perhatikanlah, hai suku-suku bangsa! Baiklah bumi serta segala isinya mendengar, dunia dan segala yang terpancar dari padanya. Sebab TUHAN murka atas segala bangsa, dan hati-Nya panas atas segenap tentara mereka. Ia telah mengkhususkan mereka untuk ditumpas dan menyerahkan mereka untuk dibantai. Orang-orangnya yang mati terbunuh akan dilemparkan, dan dari bangkai-bangkai mereka akan naik bau busuk; gunung-gunung akan kebanjiran darah mereka. Segenap tentara langit akan hancur, dan langit akan digulung seperti gulungan kitab, segala tentara mereka akan gugur seperti daun yang gugur dari pohon anggur, dan seperti gugurnya daun pohon ara. Sebab pedang-Ku yang di langit sudah mengamuk, lihat, ia turun menghakimi Edom, bangsa yang Kukhususkan untuk ditumpas.


Apakah Tuhan yang dikenal Israel itu adalah Tuhannya  bangsa Edom? Bukan! Apakah urusan-Nya sehingga Ia menghakimi bangsa yang memiliki tuhannya tersendiri? Siapakah DIA sehingga dapat berkata seenaknya “bangsa yang Kukhususkan untuk ditumpas?” Sekudus apakah IA, memangnya? Seberkuasa apakah IA, memangnya? Benarkah Ia, satu-satunya hakim dan tak adakah yang dapat menahan pedang-Nya yang dilangit untuk tak mengamuk seganas itu, karena Ia begitu bencinya dengan ketak-kudus-an?

Kapanpun anda membicarakan bahwa hanya ada satu Tuhan dan hanya ada satu-satunya kebenaran, maka itu erat sekali dengan Siapakah Dia adanya! Tak bisa tidak akan bersilangan dengan kekudusan-Nya.


Bagian 5C: Perintah atau hukum Allah pada dasarnya bukanlah soal moralitas, atau  belaka soal serangkaian pokok-pokok apakah yang benar dan apakah yang salah.  Perintah-perintah itu sendiri bukanlah ketentuan-ketentuan dengan ukuran-ukuran dunia manusia. Mari perhatikan satu hal ini saja: mengapakah  serangkaian perintah-perintah itu harus dimulai dengan  kekudusan Allah itu sendiri, yaitu: “Jangan ada padamu allah lain di hadapan-Ku?- Keluaran 20:3”; “Jangan membuat bagimu patung yang menyerupai apapun yang ada di langit di atas, atau yang ada di bumi di bawah, atau yang ada di dalam air di bawah bumi- Keluaran 20:4”; Jangan sujud menyembah kepadanya atau beribadah kepadanya, sebab Aku, TUHAN, Allahmu, adalah Allah yang cemburu, yang membalaskan kesalahan bapa kepada anak-anaknya, kepada keturunan yang ketiga dan keempat dari orang-orang yang membenci Aku- Keluaran 20:5”; “tetapi Aku menunjukkan kasih setia kepada beribu-ribu orang, yaitu mereka yang mengasihi Aku dan yang berpegang pada perintah-perintah-Ku- Keluaran 20:6”; “Jangan menyebut nama TUHAN, Allahmu, dengan sembarangan, sebab TUHAN akan memandang bersalah orang yang menyebut nama-Nya dengan sembarangan- Keluaran 20:7.” Larangan-larangan seperti “jangan membunuh”, “jangan mencuri”, dan “jangan berzinah” misalnya saja, itu bukan sama sekali soal moralitas manusia tetapi hukum kudus Allah, bukan hukum moralitas manusia. Memang benar merujuk pada apakah moral, bisa dikatakan sebagai hukum moralitas tetapi tidak akan pernah menjadi belaka moralitas manusiawi. Apa yang disebut sebagai moralitas di dalam ketetapan Allah pada dasarnya kekudusan Tuhan dengan konsekuensi  mematikan atau kehidupan dalam kasih setia Tuhan. Dalam Alkitab, kalau  ada hal-hal yang disebut sebagai moralitas umat Tuhan, maka harus dicamkan bahwa sebuah pelanggaran tidak akan mendapatkan  pengampunan  melalui pembangunan komitmen hidup untuk memperbaiki diri. Mengapa? Sebab tak ada manusia yang sanggup menutup lubang ketakudusannya, bahkan satu lubang akan menguapkan kekudusan Tuhan pada dirinya, berganti dengan penghukuman yang melumat bukan saja kehidupannya tetapi generasi-generasi berikutnya. Ketika satu saja anda melanggar salah satu larangan pada perintah-perintah Allah yang manapun juga, ingatlah bahwa manusia sedang berhadapan dengan : Aku, TUHAN, Allahmu, adalah Allah yang cemburu, yang membalaskan kesalahan bapa kepada anak-anaknya, kepada keturunan yang ketiga dan keempat dari orang-orang yang membenci Aku dan tetapi Aku menunjukkan kasih setia kepada beribu-ribu orang, yaitu mereka yang mengasihi Aku dan yang berpegang pada perintah-perintah-Ku. Jadi ini bukan sama sekali belaka moralitas manusia kala anda membaca: jangan membunuh, jangan berzinah, jangan mencuri, jangan mengucapkan saksi dusta tentang sesamamu, jangan mengingini rumah, isteri, hambanya laki-laki atau perempuan atau lembunya atau keledainya atau apapun yang dipunyai sesamamu [Kel 20:13-17].” Pada bagian manapun perintah itu tak ada satu bagianpun yang sama sekali bernilai semata ketentuan relasi antarmanusia yang mana nilai-nilainya berdasar pada kemanusiaan pada nilai tertingginya, sehingga menyatakan tidak semuanya bernilai ilahi, karena begitu menjunjung hak-hak terasasi seorang manusia. Dalam hal itu sekalipun, sangat ilahi dan sangat kudus sebagaimana adanya IA ADA: “Seluruh bangsa itu menyaksikan guruh mengguntur, kilat sabung-menyabung, sangkakala berbunyi dan gunung berasap. Maka bangsa itu takut dan gemetar dan mereka berdiri jauh-jauh- Keluaran 20:18.


Bagian 5D: Yesus Sang Kristus/ Mesias dalam banyak kesempatan telah menunjukan bahwa Ia adalah terang yang dibicarakan dan dinantikan oleh para nabi kudus Allah, bahkan semenjak Abraham. Mari perhatikan hal-hal berikut ini:

▬▬Yohanes 8:56 Abraham bapamu bersukacita bahwa ia akan melihat hari-Ku dan ia telah melihatnya dan ia bersukacita."

▬▬Matius 13:16-17  Tetapi berbahagialah matamu karena melihat dan telingamu karena mendengar. Sebab Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya banyak nabi dan orang benar ingin melihat apa yang kamu lihat, tetapi tidak melihatnya, dan ingin mendengar apa yang kamu dengar, tetapi tidak mendengarnya.

Pada Matius 13 ini, sungguh berbeda konteksnya dengan Yohanes 8, karena  yang dimaksud dengan Abraham telah melihatnya, ini terkait dengan pengenalan dan pengetahuan Yesus yang mengatasi waktu dan ruang sebagaimana yang menjadi keberatan para pendengar-Nya: “Maka kata orang-orang Yahudi itu kepada-Nya: "Umur-Mu belum sampai lima puluh tahun dan Engkau telah melihat Abraham?" Kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham jadi, Aku telah ada- Yoh 8:57-58." Sementara itu “tetapi tidak melihatnya” dan “tetapi tidak mendengarnya” menunjuk pada ketak-kekal-an para nabi dan orang benar yang menantikan dan beriman padaDia yang sudah ada sejak kekekalan namun masih dinantikan dalam pengimanan penuh untuk datang ke dalam dunia ini sebagai terang bagi dunia, perhatikan ini: “Setelah pada zaman dahulu Allah berulang kali dan dalam pelbagai cara berbicara kepada nenek moyang kita dengan perantaraan nabi-nabi, maka pada zaman akhir ini Ia telah berbicara kepada kita dengan perantaraan Anak-Nya, yang telah Ia tetapkan sebagai yang berhak menerima segala yang ada. Oleh Dia Allah telah menjadikan alam semesta. Ia adalah cahaya kemuliaan Allah…” - Ibrani 1:1-3


Bagian 5E: Apakah tujuan hidup umat Tuhan atau lebih spesifik lagi, apakah ada semacam perbedaan tujuan atau orientasi hidup antara umat Tuhan di era perjanjian lama dibandingkan dengan perjanjian baru? Menjawabnya memang akan menunjukan apakah yang menjadi orientasi kehidupan  mereka di masing-masing era itu, tetapi apa yang jauh lebih penting harus dipahami, atas keduanya, Allahlah yang menentukan apa yang harus menjadi tujuan atau kehidupan masing-masing mereka berdasarkan maksud-Nya dan dalam cara-Nya saja.  Saya akan tunjukan nanti, apakah yang dimaksudkan “Allahlah yang menentukan apa yang harus menjadi tujuan atau kehidupan masing-masing,” bahwa itu bukan sama sekali dengan tujuan pemaksaan atau sebuah pelenyapan pemberontakan, sebaliknya di tengah-tengah pemberontakan terkeras itulah, eksekusi penentuan apa yang harus menjadi tujuan-Nya,justru, berlangsung sempurna di dalam kekudusan-Nya,keadilan-Nya dan kasih setia-Nya.


Mari memulainya dengan: bagaimana Allah menetapkan tujuan hidup umat-Nya pada era perjanjian lama:

▬▬Imamat 26:40-46 Tetapi bila mereka mengakui kesalahan mereka dan kesalahan nenek moyang mereka dalam hal berubah setia yang dilakukan mereka terhadap Aku dan mengakui juga bahwa hidup mereka bertentangan dengan Daku --Akupun bertindak melawan mereka dan membawa mereka ke negeri musuh mereka--atau bila kemudian hati mereka yang tidak bersunat itu telah tunduk dan mereka telah membayar pulih kesalahan mereka, maka Aku akan mengingat perjanjian-Ku dengan Yakub; juga perjanjian dengan Ishak dan perjanjian-Ku dengan Abrahampun akan Kuingat dan negeri itu akan Kuingat juga.


Jadi tanah itu akan ditinggalkan mereka dan akan pulih dari akibat tahun-tahun sabat yang dilalaikan selama tanah itu tandus, oleh karena ditinggalkan mereka, dan mereka akan membayar pulih kesalahan mereka, tak lain dan tak bukan karena mereka menolak peraturan-Ku dan hati mereka muak mendengarkan ketetapan-Ku. Namun demikian, apabila mereka ada di negeri musuh mereka, Aku tidak akan menolak mereka dan tidak akan muak melihat mereka, sehingga Aku membinasakan mereka dan membatalkan perjanjian-Ku dengan mereka, sebab Akulah TUHAN, Allah mereka. Untuk keselamatan mereka Aku akan mengingat perjanjian dengan orang-orang dahulu yang Kubawa keluar dari tanah Mesir di depan mata bangsa-bangsa lain, supaya Aku menjadi Allah mereka; Akulah TUHAN." Itulah ketetapan-ketetapan dan peraturan-peraturan serta hukum-hukum yang diberikan TUHAN, berlaku di antara Dia dengan orang Israel, di gunung Sinai, dengan perantaraan Musa.


Membaca bagian ini sendiri saja sudah menunjukan satu hal mahapenting: Allah yang memilih bangsa ini, adalah juga Allah  yang menjaga keamanan perjanjian-Nya dengan bangsa ini melalui perantaraan Musa, sekalipun mereka “berubah setia.” Apa yang harus dipahami bahwa tujuan-Nya, baik pada umat perjanjian lama dan perjanjian baru, telah dibangun-Nya atas dasar rancangan-Nya sendiri dan tidak dapat digagalkan oleh berbagai perubahan-perubahan manusia yang senantiasa gagal memenuhi tuntutan kekudusan-Nya.


Bagian 5F: Sehingga Yesus Kristus memang tak bisa dipisahkan dari perjanjian lama. Tetapi apakah relasi dirinya dengan perjanjian lama? Apakah Ia mengajarkannya agar dilakukan dan menjadi sebuah jalan keselamatan atau jalan pengudusan atau jalan pendamaian atau jalan untuk menjadi anak-anak tebusan-Nya?


Mari kita memperhatikan penjelasan Yesus berikut ini, yang menunjukan secara kuat pada bagaimanakah sesungguhnya relasinya dengan perjanjian lama itu:


▬▬Matius 5:17-19 Janganlah kamu menyangka, bahwa Aku datang untuk meniadakan hukum Taurat atau kitab para nabi. Aku datang bukan untuk meniadakannya, melainkan untuk menggenapinya. Karena Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya selama belum lenyap langit dan bumi ini, satu iota atau satu titikpun tidak akan ditiadakan dari hukum Taurat, sebelum semuanya terjadi. Karena itu siapa yang meniadakan salah satu perintah hukum Taurat sekalipun yang paling kecil, dan mengajarkannya demikian kepada orang lain, ia akan menduduki tempat yang paling rendah di dalam Kerajaan Sorga; tetapi siapa yang melakukan dan mengajarkan segala perintah-perintah hukum Taurat, ia akan menduduki tempat yang tinggi di dalam Kerajaan Sorga.


Bagian ini menunjukan relasi Yesus terhadap hukum Taurat atau  kitab para nabi: untuk menggenapinya- Ialah yang menggenapinya. Tak hanya sampai disitu,tetapi menghakimi semua tak ada satu saja, bahkan, menduduki tempat yang paling rendah di dalam kerajaan sorga. Perhatikan penghakimannya ini: “Maka Aku berkata kepadamu: Jika hidup keagamaanmu tidak lebih benar dari pada hidup keagamaan ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi, sesungguhnya kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga.” Dengan kata lain, Yesus mengatakan: tidak ada satupun yang sanggup menggenapi apa yang harus digenapi, selain diri-Nya saja.


Harus dimengerti bahwa “tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga” memang bermakna neraka, sebagaimana ditunjukan oleh Yesus di dalam lanjutan penghakiman-Nya:



Bagian 5G: Ketika nabi Yohanes Pembaptis berseru memberitakan pertobatan yang terkait erat dengan kedatangan Mesias yang adalah kedatangan Kerajaan Sorga, ia bukan hadir sebagai terang dan kebenaran itu sendiri, karena tujuan kehadirannya adalah sebagai seorang nabi perjanjian lama yang mempersiapkan  kegenapan janji Allah mengenai kedatangan Mesias:


▬▬Matius 3:1-3 Pada waktu itu tampillah Yohanes Pembaptis di padang gurun Yudea dan memberitakan: Bertobatlah, sebab Kerajaan Sorga sudah dekat! Sesungguhnya dialah yang dimaksudkan nabi Yesaya ketika ia berkata: "Ada suara orang yang berseru-seru di padang gurun: Persiapkanlah jalan untuk Tuhan, luruskanlah jalan bagi-Nya."


Yohanes Pembaptis bukan terang itu sendiri, tetapi Penyeru yang meneriakan seru pertobatan dan memberitakan Dia yang akan datang- Kerajaan Sorga. Ia  berseru-seru bahwa Kerajaan Sorga itu sudah dekat. Bahkan Ia sendiri pun tak layak untuk menyentuh Kerajaan Sorga itu sama sekali dalam sebuah ekspresi yang begitu memuliakan Dia yang diberitakannya dan begitu merendahkan dirinya si pemberita-Nya: “aku tidak layak melepaskan kasut-Nya- Matius 3:11.”


Apa yang kemilau di sini, dengan demikian, terang yang dimaksud dalam Injil Yohanes 1:1-5,14, adalah kedatangan Kerajaan Sorga! Kedatangan Yesus adalah kedatangan kerajaan sorga.


Bagian 5H: Yesus Kristus sendiri menunjukan dirinya sebagai apa yang dinyatakan oleh nabi Yohanes Pembaptis kala menyebut Yesus “Bertobatlah, sebab Kerajaan Sorga sudah dekat!- Matius 3:2” dalam sebuah peristiwa yang menggambarkan bahwa Kerajaan Sorga adalah dirinya sendiri  yang berkuasa atas segala kuasa di dunia ini: ”Tetapi jika Aku mengusir setan dengan kuasa Roh Allah, maka sesungguhnya Kerajaan Allah sudah datang kepadamu- Matius 12:28.” Harus diingat bahwa kebenaran atau penggenapan dalam tatar aktualisasi kehadiran Kerajaan Allah yang Mahakudus dan Mahakuasa telah terjadi dalam:


▬▬Matius 12:22 Kemudian dibawalah kepada Yesus seorang yang kerasukan setan. Orang itu buta dan bisu, lalu Yesus menyembuhkannya, sehingga si bisu itu berkata-kata dan melihat.


Peristiwa ini sebetulnya menyingkapkan apa yang tak dapat dilihat oleh semua manusia. Apakah itu? Bahwa kuasa kegelapan membelenggu manusia hingga jiwa tak dapat berkomunikasi dengan atau menjangkau Allah; bahwa kuasa kegelapan pada episode ini menunjukan rupa kerja kegelapan yang mengurung jiwa manusia hingga tak bisa melihat dan tak bisa mendengarkan kehendak Allah, jika bukan disembuhkan-Nya. Tetapi siapakah yang bisa melihat kebenaran ini? Apa yang bisa dilihat hanyalah: “Orang itu buta dan bisu dan kerasukan setan” tetapi bagaimana itu bertemalian: “buta dan bisu dan kerasukan setan,” hanya Yesus yang sanggup menunjukannya: “lalu Yesus menyembuhkannya sehingga si bisu itu berkata-kata dan melihat.”


Bagian 5i: Tidak ada satupun di situ sebuah momentum pemaksaan sebagaimana yang dimaksudkan oleh pendeta Dr. Erastus Sabdono, apa yang ada dan terjadi sebetulnya, Yesus Sang Terang Dunia itu sedang menunjukan sebuah realita manusia yang hanya akan terlihat atau tersingkap kalau itu dinyatakan. Jelas saja sebab kegelapan di sini memang masih memberikan kepada manusia sebuah kehidupan, walau jelas kehidupan yang tidak dipimpin oleh Allah atau Kerajaan Sorga. Realita bahwa kerajaan maut yang menguasai manusia, oleh Yesus, dalam cara semacam ini: "Setiap kerajaan yang terpecah-pecah pasti binasa, dan setiap rumah tangga yang terpecah-pecah, pasti runtuh. Jikalau Iblis itu juga terbagi-bagi dan melawan dirinya sendiri, bagaimanakah kerajaannya dapat bertahan? Sebab kamu berkata, bahwa Aku mengusir setan dengan kuasa Beelzebul. Jadi jika Aku mengusir setan dengan kuasa Beelzebul, dengan kuasa apakah pengikut-pengikutmu mengusirnya? Sebab itu merekalah yang akan menjadi hakimmu”- Lukas 11:17-20, jelas akan memeranjatkan siapapun juga. Mengapa? Sebab pernyataan Yesus tadi menunjukan 2 realita penting bagi dunia: (1) IA adalah penentu sekaligus penguji berada di dalam kerajaan manakah atau milik kerajaan siapakah manusia itu. Dan (2)IA sedang menunjukan tak ada satupun manusia yang tidak berada didalam penguasaan kerajaan penghulu iblis. Ketika mulut seorang Farisi berkata kepada Yesus “Ia mengusir setan dengan kuasa Beelzebul, penghulu setan- Lukas11:15, maka itu adalah gambaran bagaimana sebetulnya ketika terang itu masuk ke dalam dunia ini yang dijumpai-Nya hanyalah kegelapan. Oposisi terhadap Yesus yang bagaimanapun hanya menunjukan realitas yang tak terlihat: dunia ini berada didalam pendudukan kerajaan penghulu setan.


Bagian 5J: Tak terhindarkan juga maka pernyataan pendeta Dr. Erastus Sabdono pada bagian berikutnya sebagaimana pada paragraf “Keselamatan Di Luar Kristen (Pelajaran 05)” yang ditampilkan oleh situs resmi GBI Rhema Church,dengan demikian, sangat salah:


Bagi mereka yang menolak Tuhan Yesus, berarti mereka berpihak kepada kuasa kegelapan. Mereka menyaksikan dan mengalami bagaimana kuasa Allah dinyatakan yaitu dengan pengusiran setan dan berbagai mujizat. Tetapi mereka menolak Tuhan Yesus maka berarti mereka di pihak kuasa kegelapan (Luk 11:20). Kalau mereka tidak melihat atau tidak pernah mendengar Injil secara memadai mereka tidak berdosa, tetapi kalau mereka melihat (mendengar Injil secara memadai) tetapi tidak percaya maka dosa mereka kekal (Yoh 9:41). Penolakan mereka dalam ekspresi nyata yaitu memusuhi Tuhan Yesus dan menuduh Tuhan Yesus menggunakan kuasa penghulu setan (baalzebul). Mereka menganggap Tuhan Yesus sesat dan pantas dimusuhi, ajaran dan pengikut-Nya pantas diberantas.


Sebagaimana pada bagian sebelumnya, sudah saya tunjukan bahwa “dosa” bukan sebuah keadaan yang  baru muncul setelah Yesus hadir pada tindakan menolak-Nya, sebaliknya Yesus sebagai Terang Dunia menunjukan realitas dunia berserta segenap mahkluk sejak kejatuhan Adam hingga kini. Apakah saat saya menyatakan”sangat salah,” itu berdasarkan penghakiman yang lahir dari sebuah analisa? Jawabnya: Tidak sama sekali. Tetapi secara gamblang Alkitab telah menunjukan.



Bagian 5K: Bagaimana dengan Yesus sendiri, terhadap pernyataan pendeta Dr.Erastus Sabdono yang berbunyi “Kalau mereka tidak melihat atau tidak pernah mendengar Injil secara memadai mereka tidak berdosa, tetapi kalau mereka melihat (mendengar Injil secara memadai) tetapi tidak percaya maka dosa mereka kekal (Yoh 9:41)? “Apakah Yesus sendiri membicarakan dosa bukan dalam sebuah kontinum waktu, yang sejak kejatuhan Adam hingga kini?Apakah dosa itu telah ada memerintah segenap manusia sejak perjanjian lama hingga memasuki eranya-saat Ia masuk ke dalam dunia ini? Adakah Ia menunjukan sebuah kesinambungan tak terputus tepat pada dirinya sendiri yang menunjukan bahwa dosa sudah ada sejak sebelum dirinya di dunia ini hadir, dalam cara yang sangat tajam?


Maka jawabannya: ya,ada, bahkan begitu tajam menunjukan bahwa Ia sendiri adalah Sang Hakim atas dosa yang sejak dahulu kala menguasai dunia.



Marilah kita memperhatikan, mengarahkan diri kita kepada sabdanya berikut ini, sebuah sabda penghakiman:


Bagian 5L: Salah satu momen indah dan megah pada kedatangan Yesus Kristus ke dalam dunia ini, adalah percakapannya dengan seorang perempuan Samaria. Ya, Samaria, bangsa yang tak boleh dikunjungi oleh para murid-Nya kala Ia mengutus mereka untuk memberitakan Kerajaan Sorga, yaitu dirinya sendiri. Sebagaimana telah saya tunjukan pada bagian sebelumnya. Pertemuan ini, karenanya, telah menjadi sebuah pertemuan yang memperlihatkan bahwa Yesus adalah kebenaran dan hakim atas segala bangsa, sebab didalam perjumpaan ini pun, telah disampaikan-Nya kebenaran yang menyatakan keselamatan yang datang dari-Nya dan oleh-Nya, sekaligus menghakimi semua manusia. Mari kita memperhatikan dialog berikut ini:

Yohanes 4:3-12 Iapun meninggalkan Yudea dan kembali lagi ke Galilea. Ia harus melintasi daerah Samaria. Maka sampailah Ia ke sebuah kota di Samaria, yang bernama Sikhar dekat tanah yang diberikan Yakub dahulu kepada anaknya, Yusuf. Di situ terdapat sumur Yakub. Yesus sangat letih oleh perjalanan, karena itu Ia duduk di pinggir sumur itu. Hari kira-kira pukul dua belas. Maka datanglah seorang perempuan Samaria hendak menimba air. Kata Yesus kepadanya: "Berilah Aku minum." Sebab murid-murid-Nya telah pergi ke kota membeli makanan. Maka kata perempuan Samaria itu kepada-Nya: "Masakan Engkau, seorang Yahudi, minta minum kepadaku, seorang Samaria?" (Sebab orang Yahudi tidak bergaul dengan orang Samaria.) Jawab Yesus kepadanya: "Jikalau engkau tahu tentang karunia Allah dan siapakah Dia yang berkata kepadamu: Berilah Aku minum! niscaya engkau telah meminta kepada-Nya dan Ia telah memberikan kepadamu air hidup." Kata perempuan itu kepada-Nya: "Tuhan, Engkau tidak punya timba dan sumur ini amat dalam; dari manakah Engkau memperoleh air hidup itu? Adakah Engkau lebih besar dari pada bapa kami Yakub, yang memberikan sumur ini kepada kami dan yang telah minum sendiri dari dalamnya, ia serta anak-anaknya dan ternaknya?"


Perempuan Samaria itu mengenal Yesus, bahwa Ia adalah seorang Yahudi bukan sebagai Sang Terang Dunia. Itu sebabnya ia terperanjat dengan permintaan Yesus yang begitu janggal mau bergaul dengan dirinya yang seorang Samaria. Dalam Alkitab jelas terlihat bahwa relasi antara Yahudi dengan Samaria memang sangat negatif,


Bagian 5M: Dalam Terang, manusia yang beriman kepada Yesus, menjadi tahu kemana harus pergi. Itu tak lepas dari diri Kristus sendiri, yaitu mengikut diri-Nya; dalam terang manusia itu, ia menjadi tahu dan diberikuasa untuk membuat keputusan mahapenting: mengikut dia. Mengikuti Yesus, apakah pentingnya? Penting karena keselamatan itu sendiri merupakan peristiwa atau “event” keberimanan seseorang secara aktual, bukan belaka konsepsi atau sekedar beragam komposit kebenaran-kebenaran  yang dilahirkan dari sebuah keanggunan pikir teologisnya, yang kemudian dipercayai sekedar untuk diajarkan. Keselamatan adalah kebenaran teologis sekaligus peristiwa aktual iman di dunia ini, dan itu semua dimulai dengan satu perintah-Nya: ikutlah Aku.


Sekali lagi, apakah pentingnya mengikut Yesus dalam peristiwa iman seorang percaya sehari-hari, dalam situasi-situasi menuntut kesetiaan sekalipun membahayakan, dan setia atau bertahan hingga kesudahannya?


Yesus sendiri menunjukan apakah pentingnya diri-Nya itu harus diikuti, melalui sejumlah perintah kepada para murid atau setiap orang percaya di segala jaman, yang menuntut ketahanan iman hingga kesudahannya. seperti:


Bagian 5N: Dosa, bukan sekedar pelanggaran, bukan sekedar perbuatan jahat, bukan sekedar ketaksucian dalam arti yang dapat dipulihkan atau direstorasi dan diluruskan dengan pertobatan atau pengoreksian dan komitmen untuk membangun kehidupan yang lebih baik oleh dan pada diri manusia itu sendiri. Natur dosa, yang sedang dibicarakan Alkitab menunjukan bahwa manusia tak berdaya untuk memulihkan, merestorasi atau meluruskan kebengkokan itu. Perjanjian baru menegaskan hal ini bahkan menunjukan  natur semacam itu  saat  pengandungan Sang Mesias dalam rahim  anak dara  Maria:


Bagian 5.O: Jikalau seseorang sungguh mengasihi Yesus, maka ia akan sungguh-sungguh memperhatikan perintah-Nya ini:

Yohanes 14:23 Jawab Yesus: "Jika seorang mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-Ku dan Bapa-Ku akan mengasihi dia dan Kami akan datang kepadanya dan diam bersama-sama dengan dia.


Jikalau seorang berkata ia mengasihi Yesus namun telah memperlakukan firman-Nya diluar apa yang dimaksudkan-Nya atau dikehendaki-Nya, maka inilah yang sebenarnya terjadi:

Yohanes 14:24 Barangsiapa tidak mengasihi Aku, ia tidak menuruti firman-Ku; dan firman yang kamu dengar itu bukanlah dari pada-Ku, melainkan dari Bapa yang mengutus Aku.


Seorang yang mengaku mengasih Tuhan dan berdiri dihadapan jemaat Tuhan sebagai seorang guru kebenaran, tentu harus menyadari bahwa lidahnya tidak boleh melahirkan berbagai pengajaran berdasarkan kehendaknya sendiri, selain apa yang menjadi kehendak-Nya yang telah dinyatakan dalam Alkitabmu.


Bersambung ke bagian 6

Segala Kemuliaan Hanya Bagi Tuhan



P O P U L A R - "Last 7 days"