0 PERUBAHAN-PERUBAHAN BAHASA DI ISRAEL SEKITAR JAMAN YESUS



Oleh: Pdt. Budi Asali, M.Div

PERUBAHAN-PERUBAHAN BAHASA DI ISRAEL SEKITAR JAMAN YESUS


Di sini saya memberikan penjelasan beserta kutipan dari buku-buku / encyclopedia yang menunjukkan bagaimana terjadinya perubahan bahasa dari Ibrani menjadi Aram, dan lalu menjadi Yunani, di kalangan orang-orang Yahudi pada jaman Yesus, baik di luar maupun di dalam Palestina.


a) Pertama-tama perlu diketahui tentang terjadinya pergantian kerajaan / kekaisaran yang satu dengan yang lain pada jaman itu.
Ada 4 kekaisaran, yaitu kekaisaran Babilonia, yang melakukan pembuangan terhadap orang-orang Yahudi, lalu disusul oleh kekaisaran Persia, yang mengijinkan orang-orang Yahudi kembali ke negara mereka, dan lalu kekaisaran Yunani, dan terakhir kekaisaran Romawi.


Halley’s Bible Handbook: “World power of Biblical Times. ... Babylonian Empire. 606-536 BC. Destroyed Jerusalem. Carried Judah away. Jews’ Captivity co-eval with Empire. Persian Empire. 536-330 BC. Permitted Jews’ Return from Captivity, and aided in their Re-Establishment as a Nation. Greek Empire. 330-146 BC. Ruled Palestine in central period between Old and New Testament. Roman Empire. 146 BC-AD 476. Rules the world when Christ appeared. In its day the church was formed” 


[= Kekuatan / kuasa dunia dari jaman Alkitab. .... Kekaisaran Babilonia. 606-536 SM. Menghancurkan Yerusalem. Membawa Yehuda (ke dalam pembuangan). Pembuangan orang-orang Yahudi sejaman dengan kekaisaran. Kekaisaran Persia. 536-330 SM. Mengijinkan orang-orang Yahudi kembali dari pembuangan, dan dibantu dalam pendirian mereka kembali sebagai suatu bangsa. Kekaisaran Yunani. 330-146 SM. Memerintah Palestina dalam masa pertengahan antara Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru. Kekaisaran Romawi. 146 SM.-476 M. Menguasai dunia pada saat Kristus muncul. Dalam jaman itu gereja dibentuk] - hal 40-41.


b) Pergantian kekaisaran-kekaisaran ini menyebabkan terjadinya perubahan bahasa yang digunakan oleh orang-orang Yahudi.


1. Pembuangan ke Babilonia pada jaman kekaisaran Babilonia membuat bahasa mereka berubah menjadi bahasa Aram.

  • Halley’s Bible Handbook: “The Aramic language. This was the common language of the Palestine in Jesus’ day. After the Return from Babyloninan Captivity it has gradually displaced Hebrew as the ordinary speech of the people. It was the ancient language of Syria, very similar to Hebrew” ( = Bahasa Aram / Syria. Ini adalah bahasa umum dari Palestina pada jaman Yesus. Setelah kembali dari pembuangan Babilonia, bahasa Aram itu perlahan-lahan / secara bertahap menggantikan bahasa Ibrani sebagai bahasa pembicaraan umum dari bangsa itu) - hal 410.


  • Halley’s Bible Handbook: “The Targums. These were translations of the Hebrew Old Testament books into Aramaic, oral translations, paraphrases, and interpretations reduced to writings. They became necessary as the use of Aramaic became prevalent in Palestine” ( = Targum-targum. Ini adalah terjemahan-terjemahan dari kitab-kitab Perjanjian Lama bahasa Ibrani ke dalam bahasa Aram, terjemahan-terjemahan lisan, parafrase / terjemahan dengan kata-kata sendiri, dan penafsiran-penafsiran yang diturunkan menjadi tulisan-tulisan. Itu perlu karena penggunaan bahasa Aram menjadi umum / merata / lazim di Palestina) - hal 410.




“Aramaic is thought to have first appeared among the Aramaeans about the late 11th century BC. By the 8th century BC it had become accepted by the Assyrians as a second language. The mass deportations of people by the Assyrians and the use of Aramaic as a lingua franca by Babylonian merchants served to spread the language, so that in the 7th and 6th centuries BC it gradually supplanted Akkadian as the lingua franca of the Middle East. It subsequently became the official language of the Achaemenian Persian dynasty (559–330 BC), though after the conquests of Alexander the Great, Greek displaced it as the official language throughout the former Persian empire. Aramaic dialects survived into Roman times, however, particularly in Palestine and Syria. Aramaic had replaced Hebrew as the language of the Jews as early as the 6th century BC. Certain portions of the Old Testament - i.e., the books of Daniel and Ezra - are written in Aramaic, as are the Babylonian and Jerusalem Talmuds. Among the Jews, Aramaic was used by the common people, while Hebrew remained the language of religion and government and of the upper class. Jesus and the Apostles are believed to have spoken Aramaic, and Aramaic-language translations (Targums) of the Old Testament circulated. Aramaic continued in wide use until about AD 650, when it was supplanted by Arabic”

[= Bahasa Aram dianggap mula-mula muncul di antara orang-orang Aram sekitar akhir abad 11 SM. Pada abad 8 SM. bahasa itu diterima oleh orang-orang Asyur sebagai bahasa yang kedua. Pembuangan masal bangsa itu oleh orang-orang Asyur dan penggunaan bahasa Aram sebagai lingua franca oleh pedagang-pedagang Babilonia menyebabkan penyebaran dari bahasa itu, sehingga pada abad ke 7 dan ke 6 SM. bahasa itu menggantikan bahasa Akadian sebagai lingua franca dari Timur Tengah. Setelah itu, bahasa itu menjadi bahasa resmi dari dinasti Persia Achamenian (559-330 SM.), sekalipun setelah penaklukan dari Alexander yang Agung, bahasa Yunani menggantikannya sebagai bahasa resmi di seluruh kekaisaran Persia. Tetapi dialek Aram tetap hidup pada jaman Romawi, khususnya di Palestina dan Syria. Bahasa Aram telah menggantikan bahasa Ibrani sebagai bahasa dari orang-orang Yahudi pada abad 6 SM. Bagian-bagian tertentu dari Perjanjian Lama - misalnya kitab-kitab Daniel dan Ezra - ditulis dalam bahasa Aram, sama seperti Talmud-talmud Babilonia dan Yerusalem. Di antara orang-orang Yahudi, bahasa Aram digunakan oleh orang-orang biasa, sementara bahasa Ibrani tetap tinggal sebagai bahasa agama dan pemerintahan dan dari orang-orang kelas atas. Yesus dan rasul-rasul dipercaya telah berbicara dalam bahasa Aram, dan terjemahan-terjemahan bahasa Aram (Targum-targum) dari Perjanjian Lama beredar. Bahasa Aram terus digunakan secara luas sampai sekitar tahun 650 M., pada waktu bahasa itu digantikan oleh bahasa Arab].



2. Pada waktu kekaisaran Romawi mengalahkan kekaisaran Yunani, terjadi suatu keanehan, yaitu sang penakluk justru mengadopsi bahasa dari kekaisaran yang ditaklukkan.

Jadi, Yunani menjadi bahasa dari kekaisaran Romawi, sehingga pada saat kekaisaran Romawi menguasai Palestina, maka bahasa orang-orang Yahudi berubah menjadi Yunani. Tetapi mereka tidak membuang bahasa Aram, sehingga mereka menguasai kedua bahasa tersebut.

  • TheInterpreter’s One-Volume Commentary on the Bible: “After the exile the everyday language of the Jews came to be Aramaic, ... At first they added it to their own Hebrew speech and then gradually they gave up using Hebrew except in worship. ... Before that time the development of the 2 languages was perhaps more or less parallel. But in the following cents. Aramaic grew to be the official language of the successive great Assyrian, Neo-Babylonian, and Persian empires. ... When the Assyrian began their conquests of the Near Eastern world they found Aramaic dialects spoken over so many of the conquered areas that they began to use a simplified form of the language for administrative, military, and business communication. ... When the Chaldeans and later the Persians took over the power they continued this practice. Even under the successors of Alexander the Great, Greek only slowly pushed back but did not eliminate Aramaic as the universal language of the Near East”

( = Setelah pembuangan, bahasa sehari-hari dari orang-orang Yahudi menjadi bahasa Aram, ... Mula-mula mereka menambahkan bahasa Aram pada bahasa Ibrani mereka sendiri, dan lalu secara bertahap mereka berhenti menggunakan bahasa Ibrani selain dalam ibadah. ... Sebelum waktu itu pengembangan dari 2 bahasa itu mula-mula mungkin kurang lebih paralel / sama. Tetapi dalam abad-abad setelahnya bahasa Aram bertumbuh menjadi bahasa resmi dari kekaisaran-kekaisaran Asyur, Neo-Babilonia, dan Persia. ... Pada waktu Asyur memulai penaklukan mereka terhadap dunia Timur Dekat, mereka mendapati dialek Aram digunakan di begitu banyak daerah sehingga mereka mulai menggunakan bentuk yang disederhanakan dari bahasa itu untuk komunikasi administratif, militer, dan bisnis. ... Pada waktu orang-orang Kasdim dan belakangan orang-orang Persia mengambil alih kekuasaan, mereka melanjutkan praktek ini. Bahkan di bawah pengganti dari Alexander yang Agung, bahasa Yunani hanya secara perlahan-lahan mendesak, tetapi tidak menghapuskan bahasa Aram sebagai bahasa universal dari Timur Dekat) - hal 1197-1198.


  • Eerdmans’Family Encyclopedia of the Bible: “The Romans. ... So Rome became a world power. But there were great changes. The Greeks had a remarkable influence on their conquerors. Romans studied Greek language and thought and copied Greek styles of art and writing” ( = Orang-orang Romawi. ... Demikianlah Romawi menjadi penguasa dunia. ... Tetapi ada perubahan-perubahan besar. Orang-orang Yunani mempunyai pengaruh yang luar biasa terhadap penakluk-penakluk mereka. Orang-orang Romawi mempelajari bahasa dan pemikiran Yunani, dan meniru gaya-gaya seni dan tulisan Yunani) - hal 26.

  • Eerdmans’ Family Encyclopedia of the Bible: “Greek influence. The high point of Greek civilization belongs to the period before Alexander. The later period is known as the Hellenistic age (from ‘Hellen,’ meaning ‘Greek’). During this time Greek became an international language for the eastern Mediterranean and beyond. It was the language of trade, and of education and writing, even for people who still usually spoke their own languages. Even the Jews were influenced by it. In the second century BC the Old Testament was translated into Greek at Alexandria in Egypt, for the Greek-speaking Jews there. This translation, called the Septuagint, was the version of the Old Testament best known to the first Christians” [= Pengaruh Yunani. Kebudayaan Yunani mencapai titik tertinggi pada jaman sebelum Alexander. Periode belakangan dikenal sebagai jaman Helenisasi / peyunanian (dari ‘Hellen’, artinya ‘Yunani’). Dalam sepanjang masa ini Yunani menjadi bahasa internasional bagi bagian Timur dan seterusnya dari Laut Tengah. Itu adalah bahasa dari perdagangan, dan pendidikan dan tulisan, bahkan bagi orang-orang yang pada umumnya tetap menggunakan bahasa mereka sendiri. Bahkan orang-orang Yahudi dipengaruhi olehnya. Pada abad ke 2 SM. Perjanjian Lama diterjemahkan ke dalam bahasa Yunani di Alexandria di Mesir, bagi orang-orang Yahudi yang berbahasa Yunani di sana. Terjemahan ini, yang disebut Septuaginta, merupakan versi Perjanjian Lama yang paling dikenal oleh orang-orang kristen mula-mula] - hal 25.




c) Lalu bagaimana ‘nasib’ bahasa Ibrani sendiri?


“Spoken in ancient times in Palestine, Hebrew was supplanted by the western dialect of Aramaic beginning about the 3rd century BC; the language continued to be used as a liturgical and literary language, however. It was revived as a spoken language in the 19th and 20th centuries and is the official language of Israel. The history of the Hebrew language is usually divided into four major periods: Biblical, or Classical, Hebrew, until about the 3rd century BC, in which most of the Old Testament is written; Mishnaic, or Rabbinic, Hebrew, the language of the Mishna (a collection of Jewish traditions), written about AD 200 (this form of Hebrew was never used among the people as a spoken language); Medieval Hebrew, from about the 6th to the 13th century AD, when many words were borrowed from Greek, Spanish, Arabic, and other languages; and Modern Hebrew, the language of Israel in modern times.”

[= Bahasa Ibrani yang digunakan pada jaman kuno di Palestina, digantikan oleh dialek barat dari bahasa Aram pada sekitar permulaan abad ke 3 SM.; tetapi bahasa itu (Ibrani) tetap digunakan sebagai bahasa liturgi dan literatur. Bahasa itu hidup kembali sebagai bahasa pembicaraan pada abad 19 dan 20, dan merupakan bahasa resmi dari Israel. Sejarah dari bahasa Ibrani biasanya dibagi dalam 4 periode besar: bahasa Ibrani Biblika atau Klasik, sampai sekitar abad 3 SM., dalam mana sebagian besar dari Perjanjian Lama ditulis; bahasa Ibrani Mishnaik atau Rabbinik, bahasa dari Mishna (suatu koleksi / kumpulan dari tradisi Yahudi), ditulis sekitar tahun 200 M. (bentuk bahasa Ibrani ini tidak pernah dipakai di antara bangsa itu sebagai bahasa pembicaraan); bahasa Ibrani abad pertengahan, dari sekitar abad ke 6 sampai abad ke 13 M., pada waktu banyak kata-kata dipinjam dari bahasa Yunani, Spanyol dan Arab, dan bahasa-bahasa lain; dan bahasa Ibrani Modern, bahasa dari Israel pada jaman modern].

Catatan: kalau dilihat dari kutipan di atas ini, memang jelas bahwa bahasa Ibrani pernah berhenti digunakan sebagai bahasa pembicaraan.



d) Perubahan bahasa dari Ibrani ke Aram, lalu ke Yunani, merupakan suatu keuntungan yang luar biasa untuk penyebaran kekristenan pada abad-abad awal!

  • Philip Schaff: “The literature of the ancient Greeks and the universal empire of the Romans were, next to the Mosaic religion, the chief agents in preparing the world for Christianity” [= Literatur dari orang-orang Yunani kuno dan kekaisaran universal Romawi dari orang-orang Romawi, setelah agama Musa, merupakan agen-agen utama dalam mempersiapkan dunia bagi kekristenan] - ‘History of the Christian Church’, vol I, hal 76.
  • Philip Schaff: “Greece gave the apostles the most copious and beautiful language to express the divine truth of the Gospel, and Providence had long before so ordered political movements as to spread that language over the world and to make it the organ of civilization and international intercourse”

( = Yunani memberikan rasul-rasul bahasa yang paling berlimpah-limpah dan indah untuk menyatakan kebenaran ilahi dari Injil, dan Providensia, dari lama sebelumnya, telah mengatur gerakan politik sehingga menyebarkan bahasa itu di seluruh dunia dan membuatnya sebagai alat dari hubungan kebudayaan dan internasional) - ‘History of the Christian Church’, vol I, hal 77.

  • Philip Schaff: “Under the protection of the Roman law the apostles could travel everywhere and make themselves understood through the Greek language in every city of the Roman domain” ( = Di bawah perlindungan dari hukum Romawi rasul-rasul bisa bepergian kemana-mana dan membuat diri mereka dimengerti melalui bahasa Yunani di setiap kota dari daerah kekuasaan Romawi) - ‘History of the Christian Church’, vol I, hal 78.



e) Kitab Suci sendiri juga menunjukkan bahwa orang-orang Yahudi di Palestina, dan bahkan Yerusalem sendiri, juga menggunakan bahasa Yunani.

Untuk ini mari kita melihat beberapa teks Kitab Suci.

1. Kis 6:1 - “Pada masa itu, ketika jumlah murid makin bertambah, timbullah sungut-sungut di antara orang-orang Yahudi yang berbahasa Yunani terhadap orang-orang Ibrani, karena pembagian kepada janda-janda mereka diabaikan dalam pelayanan sehari-hari”.
KJV: ‘the Grecians against the Hebrews’ ( = orang-orang Yunani terhadap orang-orang Ibrani).


Kebanyakan penafsir beranggapan bahwa yang dimaksud dengan ‘Grecians’ ( = orang-orang Yunani) dalam teks ini adalah bukan betul-betul ‘orang-orang Yunani’, tetapi ‘orang-orang Yahudi yang sudah tidak lagi berbahasa Ibrani, tetapi berbahasa Yunani’. Ini jelas, karena kalau dilihat konteks dari Kisah Rasul, sampai pada masa itu belum ada penginjilan terhadap orang-orang non Yahudi.


Sedangkan yang dimaksud dengan ‘Hebrews’ ( = orang-orang Ibrani) adalah orang-orang Yahudi yang berbahasa Aram. Kelihatannya, satu-satunya penafsir yang berpandangan lain sendiri dalam hal ini, adalah Albert Barnes. Ia menganggap bahwa istilah yang kedua ini menunjuk kepada orang-orang Yahudi yang berbahasa Ibrani.



  • Adam Clarke (tentang Kis 6:1): “Those who are here termed ‘Grecians,’ HELLEENISTOON, or Hellenists, were Jews who sojourned now at Jerusalem, but lived in countries where the Greek language was spoken, and probably in general knew no other. They are distinguished here from those called ‘Hebrews,’ by which we are to understand native Jews, who spoke what was then termed the Hebrew language a sort of Chaldaio-Syriac”


[= Mereka yang di sini disebut dengan istilah ‘orang-orang Yunani’, HELLENEENISTOON, atau Hellenists, adalah orang-orang Yahudi yang sekarang tinggal sementara di Yerusalem, tetapi hidup di negara-negara dimana bahasa Yunani digunakan, dan mungkin pada umumnya tidak mengenal bahasa lain (selain Yunani). Di sini mereka dibedakan dari mereka yang disebut ‘orang-orang Ibrani’, dengan mana kita memaksudkan orang-orang Yahudi asli, yang berbicara dalam bahasa yang pada saat itu disebut dengan istilah ‘bahasa Ibrani’, suatu jenis bahasa Chaldaio-Syriac].


  • Jamieson,Fausset & Brown (tentang Kis 6:1): “‘There arose a murmuring of the Grecians,’ HELLEENISTOON - not Greeks, but Greek-speaking Jews, who for the most part were born in foreign countries; ‘Against the Hebrews’ - those Jews, born in Palestine, whose mother-tongue was Hebrew (more strictly Syro-Chaldaic or Aramaic)” [= ‘Di sana muncul sungut-sungut dari orang-orang Yunani’, HELLENEENISTOON - bukan orang-orang Yunani, tetapi orang-orang Yahudi yang berbicara bahasa Yunani, yang sebagian besar dilahirkan di negara-negara asing; ‘terhadap orang-orang Ibrani’ - orang-orang Yahudi yang lahir di Palestina, yang bahasa ibunya / aslinya adalah bahasa Ibrani (lebih tepat / ketat Syro-Chaldaic atau Aram)].

  • Albert  Barnes (tentang Kis 6:1): “In the time when the gospel was first preached, there were two classes of Jews - those who remained in Palestine, who used the Hebrew language, and who were appropriately called ‘Hebrews;’ and those who were scattered among the Gentiles, who spoke the Greek language, and who used in their synagogues the Greek translation of the Old Testament, called the Septuagint. These were called ‘Hellenists,’ or, as it is in our translation, ‘Grecians.’ ... Dissensions would be very likely to arise between these two classes of persons. The Jews of Palestine would pride themselves much on the fact that they dwelt in the land of the patriarchs and the land of promise; that they used the language which their fathers spoke, and in which the oracles of God were given”


[= Pada jaman dimana Injil pertama-tama diberitakan, ada 2 golongan orang-orang Yahudi - mereka yang tetap ada di Palestina, yang menggunakan bahasa Ibrani, dan yang dengan tepat disebut ‘orang-orang Ibrani’; dan mereka yang tersebar di antara orang-orang non Yahudi, yang berbicara bahasa Yunani, dan yang menggunakan dalam sinagog-sinagog mereka terjemahan Yunani dari Perjanjian Lama, yang disebut Septuaginta. Ini disebut ‘Hellenists’, atau, seperti dalam terjemahan kita, ‘orang-orang Yunani’. ... Perselisihan mudah sekali muncul di antara kedua golongan orang ini. Orang-orang Yahudi di Palestina sangat membanggakan diri mereka sendiri pada fakta bahwa mereka tinggal di tanah dari bapa-bapa mereka (Abraham, Ishak dan Yakub) dan tanah perjanjian; bahwa mereka menggunakan bahasa yang digunakan nenek moyang mereka, dan dalam mana Firman Allah diberikan].

  • WycliffeBible Commentary (tentang Kis 6:1): “Jews who were natives of Palestine spoke primarily Aramaic; but Jews who had lived in the Mediterranean world outside of Palestine spoke Greek and often did not know Aramaic. Many of these Diaspora Jews returned to Jerusalem to live, and some of them were converted and came into the church. A contention now arose between the Greek-speaking Christians (Grecians) and the Aramaic-speaking Christians (Hebrews)” [= Orang-orang Yahudi yang adalah penduduk asli dari Palestina terutama berbicara bahasa Aram; tetapi orang-orang Yahudi yang telah tinggal di dunia Laut Tengah di luar Palestina berbicara bahasa Yunani dan seringkali tidak mengenal bahasa Aram. Banyak dari orang-orang Yahudi yang tersebar ini kembali ke Yerusalem untuk tinggal di sana, dan sebagian dari mereka dipertobatkan dan masuk ke dalam gereja. Sekarang suatu pertikaian muncul di antara orang-orang kristen yang berbicara bahasa Yunani (orang-orang Yunani) dan orang-orang kristen yang berbicara bahasa Aram (orang-orang Ibrani)].
  • A. T. Robertson (tentang Kis 6:1): “‘Against the Hebrews.’ ... The Jewish Christians from Jerusalem and Palestine. The Aramaean Jews of the Eastern Dispersion are usually classed with the Hebrew (speaking Aramaic) as distinct from the Grecian Jews or Hellenists”


[= ‘Terhadap orang-orang Ibrani’. ... Orang-orang kristen Yahudi dari Yerusalem dan Palestina. Orang-orang Yahudi Aram dari Penyebaran Timur biasanya digolongkan dengan orang-orang Ibrani (yang berbicara bahasa Aram) sebagai berbeda dengan orang-orang Yahudi Yunani atau Hellenists].



  • Vincent (tentang Kis 6:1): “‘Grecians.’ HELLEENISTOON. The English Revised Version (1885), much better, ‘Grecian Jews,’ with ‘Hellenists’ in the margin. ‘Grecians’ might easily be understood of Greeks in general. The word ‘Hellenists’ denotes Jews, not Greeks, but Jews who spoke Greek. The contact of Jews with Greeks was first effected by the conquests of Alexander. He settled eight thousand Jews in the Thebais, and the Jews formed a third of the population of his new city of Alexandria. From Egypt they gradually spread along the whole Mediterranean coast of Africa. They were removed by Seleucus Nicator from Babylonia, by thousands, to Antioch and Seleucia, and under the persecutions of Antiochus Epiphanes scattered themselves through Asia Minor, Greece, Macedonia, and the AEgean islands. The vast majority of them adopted the Greek language, and forgot the Aramaic dialect which had been their language since the Captivity. The word is used but twice in the New Testament - here and Acts 9:29 - and, in both cases, of Jews who had embraced Christianity, but who spoke Greek and used the Septuagint version of the Bible instead of the original Hebrew or the Chaldaic targum or paraphrase”



[= ‘Orang-orang Yunani’. HELLEENISTOON. Versi English Revised Version (1885) menterjemahkan dengan lebih tepat ‘orang-orang Yahudi Yunani’, dan menuliskan ‘Hellenists’ di catatan tepi. ‘Orang-orang Yunani’ bisa dengan mudah dimaksudkan sebagai orang-orang Yunani secara umum. Kata ‘Hellenists’ menunjuk kepada orang-orang Yahudi, bukan orang-orang Yunani, tetapi orang-orang Yahudi yang berbicara bahasa Yunani. Pertemuan orang-orang Yahudi dengan orang-orang Yunani pertama-tama diakibatkan oleh penaklukan Alexander. Ia menempatkan 8.000 orang-orang Yahudi di Thebais, dan orang-orang Yahudi itu membentuk sepertiga dari penduduk dari kotanya yang baru, Alexandria. Dari Mesir mereka perlahan-lahan menyebar di sepanjang keseluruhan pantai Laut Tengah dari Afrika. Mereka dipindahkan oleh Seleucus Nicator dari Babilonia, dalam jumlah ribuan, ke Antiokhia dan Seleukia, dan dibawah penganiayaan Antiochus Epiphanes menyebarkan diri mereka sendiri di seluruh Asia Kecil, Yunani, Makedonia, dan kepulauan AEgean. Mayoritas dari mereka mengambil / mengadopsi bahasa Yunani, dan melupakan dialek Aram yang telah menjadi bahasa mereka sejak Pembuangan. Kata ini digunakan hanya 2 x dalam Perjanjian Baru - di sini dan dalam Kis 9:29 - dan, dalam kedua kasus, menunjuk kepada orang-orang Yahudi yang telah memeluk kekristenan, tetapi yang berbicara dalam bahasa Yunani and menggunakan Alkitab versi Septuaginta dan bukannya bahasa Ibrani orisinil atau Targum atau paraphrase Kasdim / Aram].

Bdk. Kis 9:29 - “Ia juga berbicara dan bersoal jawab dengan orang-orang Yahudi yang berbahasa Yunani, tetapi mereka itu berusaha membunuh dia”.


  • WilliamBarclay (tentang Kis 6:1): “In the Christian Church there were two kinds of Jews. There were the Jerusalem and the Palestinian Jews who spoke Aramaic, the descendant of the ancestral language, and prided themselves that there was no foreign admixture in their lives. There were also Jews from foreign countries who had come up for Pentecost and made the great discovery of Christ. Many of these had been away from Palestine for generations; they had forgotten their Hebrew and spoke only Greek. The natural consequence was that the spiritually snobbish Aramaic speaking Jews looked down on the foreign Jews”


( = Dalam Gereja Kristen pada saat itu ada 2 jenis orang Yahudi. Di sana ada orang-orang Yahudi dari Yerusalem dan Palestina yang berbicara bahasa Aram, keturunan dari bahasa nenek moyang, dan membanggakan diri mereka sendiri bahwa tidak ada campuran asing dalam hidup mereka. Di sana ada juga orang-orang Yahudi dari negara-negara asing yang telah datang ke sana pada hari Pentakosta dan membuat penemuan besar tentang Kristus. Banyak dari mereka yang telah tinggal jauh dari Palestina selama banyak generasi; mereka telah melupakan bahasa Ibrani mereka dan mereka berbicara hanya dalam bahasa Yunani. Konsekwensi yang wajar / biasa adalah bahwa orang-orang Yahudi yang sombong rohani yang berbicara bahasa Aram ini memandang rendah orang-orang Yahudi asing) - hal 51-52.


2. Kis 8:27-35 - “(27) Lalu berangkatlah Filipus. Adalah seorang Etiopia, seorang sida-sida, pembesar dan kepala perbendaharaan Sri Kandake, ratu negeri Etiopia, yang pergi ke Yerusalem untuk beribadah. (28) Sekarang orang itu sedang dalam perjalanan pulang dan duduk dalam keretanya sambil membaca kitab nabi Yesaya. (29) Lalu kata Roh kepada Filipus: ‘Pergilah ke situ dan dekatilah kereta itu!’ (30) Filipus segera ke situ dan mendengar sida-sida itu sedang membaca kitab nabi Yesaya. Kata Filipus: ‘Mengertikah tuan apa yang tuan baca itu?’ (31) Jawabnya: ‘Bagaimanakah aku dapat mengerti, kalau tidak ada yang membimbing aku?’ Lalu ia meminta Filipus naik dan duduk di sampingnya. (32) Nas yang dibacanya itu berbunyi seperti berikut: Seperti seekor domba Ia dibawa ke pembantaian; dan seperti anak domba yang kelu di depan orang yang menggunting bulunya, demikianlah Ia tidak membuka mulutNya. (33) Dalam kehinaanNya berlangsunglah hukumanNya; siapakah yang akan menceriterakan asal-usulNya? Sebab nyawaNya diambil dari bumi. (34) Maka kata sida-sida itu kepada Filipus: ‘Aku bertanya kepadamu, tentang siapakah nabi berkata demikian? Tentang dirinya sendiri atau tentang orang lain?’ (35) Maka mulailah Filipus berbicara dan bertolak dari nas itu ia memberitakan Injil Yesus kepadanya”.

Dalam persoalan teks ini boleh dikatakan semua penafsir beranggapan bahwa sida-sida itu membaca text Yesaya dari LXX / Septuaginta. Ini memang bisa dipastikan karena sida-sida itu bukan orang Yahudi, dan karena itu tidak mungkin ia bisa membaca dari Perjanjian Lama bahasa Ibrani.


Lalu Filipus menjelaskan kepadanya, jelas juga dari Kitab Suci yang sedang dibaca oleh sida-sida tersebut, yaitu LXX / Septuaginta! Ini membuktikan secara meyakinkan bahwa Filipus bisa berbahasa Yunani.


3. Kis 11:19-20 - “(19) Sementara itu banyak saudara-saudara telah tersebar karena penganiayaan yang timbul sesudah Stefanus dihukum mati. Mereka tersebar sampai ke Fenisia, Siprus dan Antiokhia; namun mereka memberitakan Injil kepada orang Yahudi saja. (20) Akan tetapi di antara mereka ada beberapa orang Siprus dan orang Kirene yang tiba di Antiokhia dan berkata-kata juga kepada orang-orang Yunani dan memberitakan Injil, bahwa Yesus adalah Tuhan”.

Tentang teks ini diperdebatkan apakah istilah ‘orang-orang Yunani’ dalam Kis 19:20 itu menunjuk kepada ‘orang-orang Yahudi yang berbahasa Yunani’, atau ‘orang-orang Yunani’. Adam Clarke bahkan mengatakan bahwa di sini ada textual problem, yaitu adanya 2 macam pembacaan dalam naskah bahasa Yunani. Saya sangat condong pada yang kedua (‘orang-orang Yunani’). Tetapi apakah kata-kata ‘orang-orang Yunani’ diartikan betul-betul sebagai ‘orang-orang Yunani’ atau sebagai ‘orang-orang Yahudi yang berbahasa Yunani’, itu tetap menunjukkan bahwa para pemberi Injil itu, yang adalah orang-orang Yahudi, pasti bisa berbahasa Yunani.



f) LXX / Septuaginta.
Bukti lain bahwa bahasa Yunani merupakan bahasa yang digunakan secara sangat luas, bahkan di antara orang-orang Yahudi adalah fakta bahwa Perjanjian Lama yang digunakan Yesus dan rasul-rasul, dan juga oleh orang-orang kristen pada abad-abad awal adalah LXX / Septuaginta. Ini sudah terlihat dari kutipan-kutipan di atas, tetapi saya akan memberikan tambahan lagi dari kata-kata Alfred Edersheim dan dari buku-buku lain di bawah ini. Alfred Edersheim ini adalah orang Yahudi, yang kalau dilihat dari buku-bukunya, mempunyai keahlian khusus dalam persoalan tradisi dan latar belakang dari Kitab Suci.

  • AlfredEdersheim: “These Jews of the West are known by the term Hellenists, from HELLENIZEIN, ‘to conform to the language and manners of the Greeks.’” ( = Orang-orang Yahudi dari Barat ini dikenal dengan istilah ‘Hellenists’ / ‘orang-orang Hellenist’, yang berasal dari kata HELLENIZEIN, ‘menyesuaikan diri terhadap bahasa dan cara-cara dari orang-orang Yunani’) - ‘The Life and Times of Jesus the Messiah’, hal 13.



  • Alfred Edersheim: “the Hellenists were credited with the study of Greek literature, and that through them, if not more directly, the Palestinians had become acquainted with it. ... First and foremost, we have here the Greek translation of the Old Testament, venerable not only as the oldest, but as that which at the time of Jesus held the place of our Authorized Version, and as such is so often, although freely, quoted, in the New Testament. Nor need we wonder that it should have been the people’s Bible, not merely among the Hellenists, but in Galilee, and even in Judaea. It was not only, as already explained, that Hebrew was no longer the ‘vulgar tongue’ in Palestine, and that written Targumim were prohibited. But most, if not all, at least in towns, would understand the Greek version”


[= orang-orang Hellenist ini dihargai / diakui / dipercaya dengan pelajaran tentang literatur Yunani, dan bahwa melalui mereka, jika bukannya dengan lebih langsung, orang-orang Palestina mengenalnya. ... Pertama dan yang terutama, kita mempunyai di sini terjemahan bahasa Yunani dari Perjanjian Lama, patut dimuliakan bukan hanya sebagai yang tertua, tetapi karena pada jaman Yesus itu memegang kedudukan seperti Authorized Version (AV / KJV) kita, dan begitu sering dikutip, sekalipun secara bebas, dalam Perjanjian Baru. Kita tidak perlu heran bahwa itu menjadi Alkitab orang-orang, bukan hanya di antara Hellenists, tetapi di Galilea, dan bahkan di Yudea. Bukan hanya, seperti telah dijelaskan, bahwa bahasa Ibrani bukan lagi bahasa umum di Palestina, dan bahwa Targum yang tertulis dilarang. Tetapi mayoritas, kalau bukannya semuanya, setidaknya di kota-kota, mengerti versi Yunani] - ‘The Life and Times of Jesus the Messiah’, hal 16.



  • Alfred Edersheim: “Whether or not the LXX. was read in the Hellenist Synagogues, and the worship conducted, wholly or partly, in Greek, must be matter of conjecture. ... among those who spoke a barbarous language (not Hebrew, the term referring specially to Greek), it was the custom for one person to read the whole Parashah (or lesson for the day), while among the Hebrew-speaking Jews this was done by seven persons, successively called up. This seems to imply that either the Greek text alone was read, or that it followed a Hebrew reading, like the Targum of the Easterns. More probably, however, the former would be the case, since both Hebrew manuscripts, and persons qualified to read them, would be difficult to procure. At any rate, we know that the Greek Scriptures were authoritatively acknowledged in Palestine, and that the ordinary daily prayers might be said in Greek”



[= Apakah LXX dibacakan di sinagog-sinagog Hellenist, dan ibadah diadakan, seluruhnya atau sebagian, dalam bahasa Yunani, tetap menjadi persoalan dugaan / yang tidak pasti. ... di antara mereka yang berbicara ‘bahasa barbar’ (bukan Ibrani, istilah ini menunjuk khususnya pada bahasa Yunani), merupakan kebiasaan bagi satu orang untuk membacakan seluruh PARASHAH (atau ‘pelajaran untuk hari itu’), sementara di antara orang-orang Yahudi yang berbicara bahasa Ibrani ini dilakukan oleh 7 orang, dipanggil secara berturut-turut. Ini kelihatannya menunjukkan bahwa atau text Yunani saja yang dibacakan, atau bahwa itu disusul oleh suatu pembacaan bahasa Ibrani, seperti Targum dari orang-orang Timur. Tetapi lebih mungkin bahwa yang terdahululah yang benar, karena baik manuscripts Ibrani, dan orang-orang yang memenuhi syarat untuk membacanya, sukar didapatkan. Bagaimanapun juga, kami mengetahui bahwa Kitab Suci Yunani diakui otoritasnya di Palestina, dan bahwa doa-doa harian biasa diucapkan dalam bahasa Yunani] - ‘The Life and Times of Jesus the Messiah’, hal 19.


  • Eerdmans’ Family Encyclopedia of the Bible: “One of the most important translation is the Greek version of the Old Testament, the Septuagint. Greek speaking Jews and many Christians used the Septuagint in the first Christian centuries. Another early document, The Letter of Aristeas, suggests that the Septuagint was compiled for Jews living in Egypt during the reign of Pharaoh Ptolemy Philadelphus (285-246 BC). Greek was the main language of the Roman Empire, and several other Greek versions of the Old Testament were in use during the first Christian centuries” [= Salah satu dari terjemahan yang paling penting adalah versi Yunani dari Perjanjian Lama, yaitu Septuaginta. Orang-orang Yahudi yang berbicara bahasa Yunani dan banyak orang-orang kristen menggunakan Septuaginta pada abad-abad awal kristen. Dokumen awal lainnya, Surat Aristeas, memberikan kesan bahwa Septuaginta disusun bagi orang-orang Yahudi yang hidup di Mesir selama pemerintahan dari Firaun Ptolemy Philadelphus (285-246 SM). Yunani adalah bahasa utama dari kekaisaran Romawi, dan beberapa versi Yunani lain dari Perjanjian Lama digunakan dalam abad-abad awal kristen] - hal 66.


Halley’sBible Handbook: “A Greek translation of the Old Testament called ‘The Septuagint,’ made in the 3rd century BC, was in common use in Jesus’ day. Greek was the language in general use throughout the Roman world” ( = Suatu terjemahan bahasa Yunani dari Perjanjian Lama disebut ‘Septuaginta’ dibuat pada abad ke 3 SM, digunakan secara umum pada jaman Yesus. Yunani adalah bahasa yang digunakan secara umum di seluruh dunia Romawi) - hal 753-754.

Eerdmans’ Family Encyclopedia of the Bible: “For many Christians in the first century ‘the Bible’ was the Greek translation of the Old Testament (the Septuagint) which was begun in the third century BC” [= Bagi banyak orang-orang kristen pada abad pertama ‘Alkitab’ adalah terjemahan Yunani dari Perjanjian Lama (Septuaginta) yang dimulai pada abad ke 3 SM] - hal 69.

Halley’s Bible Handbook: “The Septuagint. This was the translation of the Hebrew Old Testament into Greek. It was made in Alexandria, where there were many Greek speaking Jews. Tradition has it that, at the request of Ptolemy Philadelphus (285-247 BC), 70 Jews, skillful linguists, were sent from Jerusalem to Egypt. The Pentateuch was first translated. Later the rest of the Old Testament books were added to the translation. It was called the ‘Septuagint’ from the 70 translators who were reputed to have begun it. Greek was the language of the world at that time. This version was in common use in the days of Christ. The New Testament was written in Greek. Many of its quotations from the Old Testament are from the Septuagint”

[= Septuaginta. Ini adalah terjemahan dari Perjanjian Lama bahasa Ibrani ke dalam bahasa Yunani. Itu dibuat di Alexandria, dimana ada banyak orang-orang Yahudi yang berbicara bahasa Yunani. Tradisi mengatakan bahwa karena permintaan dari Ptolemy Philadelphus (285-247 SM), 70 orang Yahudi, ahli-ahli bahasa, dikirim dari Yerusalem ke Mesir. Pentateuch (5 kitab Musa, yaitu Kejadian-Ulangan) diterjemahkan lebih dulu. Belakangan sisa dari kitab-kitab Perjanjian Lama ditambahkan pada terjemahan itu. Itu disebut ‘Septuaginta’, dari 70 penterjemah yang dianggap telah memulainya. Yunani adalah bahasa dunia pada saat itu. Versi ini digunakan secara umum pada jaman Kristus. Perjanjian Baru ditulis dalam bahasa Yunani. Banyak dari kutipan-kutipannya dari Perjanjian Lama diambil dari Septuaginta] - hal 409.

Nelson’sBible Dictionary (dengan topik ‘Bible versions and translations’): “When Christianity penetrated the world of the Greek-speaking Jews, and then the Gentiles, the Septuagint was the Bible used for preaching the gospel. Most of the Old Testament quotations in the New Testament are taken from this Greek Bible” [= Pada saat kekristenan memasuki dunia orang-orang Yahudi yang berbicara bahasa Yunani, dan lalu orang-orang non Yahudi, Septuaginta adalah (satu-satunya) Alkitab yang digunakan untuk memberitakan Injil. Kebanyakan kutipan dari Perjanjian Lama dalam Perjanjian Baru diambil dari Alkitab Yunani ini].

Halley’s Bible Handbook: “In the New Testament there are about 300 quotations from these ‘Scriptures’; ... Many of these quotations are from the Septuagint version of the Old Testament, which was in common use in New Testament times” ( = Dalam Perjanjian Baru ada kira-kira 300 kutipan dari ‘Kitab Suci’ ini; ... Banyak dari kutipan-kutipan ini berasal dari versi Septuaginta dari Perjanjian Lama, yang biasa digunakan pada jaman Perjanjian Baru) - hal 405.

Contoh dimana Perjanjian Baru mengutip dari LXX / Septuaginta:
1. Kis 7:14 diambil dari LXX / Septuaginta.

  • Kis 7:14 - “Kemudian Yusuf menyuruh menjemput Yakub, ayahnya, dan semua sanak saudaranya, tujuh puluh lima jiwa banyaknya”.

Dari mana Kis 7:14 bisa mengatakan ‘75’? Perjanjian Lama bahasa Ibrani mengatakan 70.


  • Kel 1:5 - “Seluruh keturunan yang diperoleh Yakub berjumlah tujuh puluh jiwa. Tetapi Yusuf telah ada di Mesir”.

  • Kej 46:26 - “Anak-anak Yusuf yang lahir baginya di Mesir ada dua orang. Jadi keluarga Yakub yang tiba di Mesir, seluruhnya berjumlah tujuh puluh jiwa”.

  • Ul 10:22 - “Dengan tujuh puluh orang nenek moyangmu pergi ke Mesir, tetapi sekarang ini TUHAN, Allahmu, telah membuat engkau banyak seperti bintang-bintang di langit.’”.

  • Kis 7:14 pasti mengambil dari LXX / Septuaginta karena dalam Kej 46:27 Kel 1:5 Ul 10:22 versi LXX / Septuaginta memang disebutkan 75 orang.


2. Mat 12:17-21 diambil dari Yes 42:1-4, sedikitnya dengan menggunakan LXX.

  • Yes 42:1-4 - “(1) Lihat, itu hambaKu yang Kupegang, orang pilihanKu, yang kepadanya Aku berkenan. Aku telah menaruh RohKu ke atasnya, supaya ia menyatakan hukum kepada bangsa-bangsa. (2) Ia tidak akan berteriak atau menyaringkan suara atau memperdengarkan suaranya di jalan. (3) Buluh yang patah terkulai tidak akan diputuskannya, dan sumbu yang pudar nyalanya tidak akan dipadamkannya, tetapi dengan setia ia akan menyatakan hukum. (4) Ia sendiri tidak akan menjadi pudar dan tidak akan patah terkulai, sampai ia menegakkan hukum di bumi; segala pulau mengharapkan pengajarannya”.
  • Mat 12:17-21 - “(17) supaya genaplah firman yang disampaikan oleh nabi Yesaya: (18) ‘Lihatlah, itu HambaKu yang Kupilih, yang Kukasihi, yang kepadaNya jiwaKu berkenan; Aku akan menaruh rohKu ke atasNya, dan Ia akan memaklumkan hukum kepada bangsa-bangsa. (19) Ia tidak akan berbantah dan tidak akan berteriak dan orang tidak akan mendengar suaraNya di jalan-jalan. (20) Buluh yang patah terkulai tidak akan diputuskanNya, dan sumbu yang pudar nyalanya tidak akan dipadamkanNya, sampai Ia menjadikan hukum itu menang. (21) Dan padaNyalah bangsa-bangsa akan berharap.’”.



Perhatikan bagian-bagian yang saya garis-bawahi, yang jelas menunjukkan perbedaan antara Yes 42:1-4 (versi Ibrani), dengan Mat 12:17-21.
A. T. Robertson (tentang Mat 12:17): “The passage quoted is Isa. 42:1-4 ‘a very free reproduction of the Hebrew with occasional side glances at the Septuagint’ (Bruce)”


[= Text yang dikutip adalah Yes 42:1-4 ‘suatu reproduksi yang sangat bebas dari Ibrani dengan kadang-kadang melihat sekilas ke samping pada Septuaginta’ (Bruce)].



3. Mat 13:14-15 yang mengutip dari Yes 6:9-10.

  • Yes 6:9-10 - “(9) Kemudian firmanNya: ‘Pergilah, dan katakanlah kepada bangsa ini: Dengarlah sungguh-sungguh, tetapi mengerti: jangan! Lihatlah sungguh-sungguh, tetapi menanggap: jangan! (10) Buatlah hati bangsa ini keras dan buatlah telinganya berat mendengar dan buatlah matanya melekat tertutup, supaya jangan mereka melihat dengan matanya dan mendengar dengan telinganya dan mengerti dengan hatinya, lalu berbalik dan menjadi sembuh.’”.
  • Mat 13:14-15 - “(14) Maka pada mereka genaplah nubuat Yesaya, yang berbunyi: Kamu akan mendengar dan mendengar, namun tidak mengerti, kamu akan melihat dan melihat, namun tidak menanggap. (15) Sebab hati bangsa ini telah menebal, dan telinganya berat mendengar, dan matanya melekat tertutup; supaya jangan mereka melihat dengan matanya dan mendengar dengan telinganya dan mengerti dengan hatinya, lalu berbalik sehingga Aku menyembuhkan mereka”.


Jamieson, Fausset & Brown (tentang Mat 13:14): “‘The prophecy of Esaias, which saith.’ (Isa. 6:9-10 - here quoted according to the Septuagint), ‘By hearing ye shall hear, and shall not understand ... ’” [= Nubuat Yesaya, yang berkata’. (Yes 6:9-10 - di sini dikutip menurut Septuaginta), ‘dengan mendengar engkau akan mendengar, dan tidak tidak akan mengerti ...’].

Wycliffe Bible Commentary (tentang Mat 13:13-15): “Matthew’s quotation follows the LXX, and emphasizes the obstinate unblief of the people. (The Hebrew, ‘make the heart of this people fat,’ ...” [= Kutipan Matius mengikuti LXX, dan menekankan ketidak-percayaan yang keras kepala dari bangsa itu (Text Ibraninya, ‘membuat hati bangsa ini gemuk’, ...].


4. Mat 13:35 yang mengutip dari Maz 78:2.

  • Mat 13:35 - “supaya genaplah firman yang disampaikan oleh nabi: ‘Aku mau membuka mulutKu mengatakan perumpamaan, Aku mau mengucapkan hal yang tersembunyi sejak dunia dijadikan.’”.
  • Maz 78:2 - “Aku mau membuka mulut mengatakan amsal, aku mau mengucapkan teka-teki dari zaman purbakala”.

Jamieson, Fausset & Brown (tentang Mat 13:35): “‘That it might be fulfilled which was spoken by the prophet, saying’ (Ps. 78:2, nearly as in Septuagint)” [= Supaya bisa digenapi apa yang diucapkan oleh sang nabi, yang berkata’ (Maz 78:2, hampir seperti dalam Septuaginta)].


5. Kis 8:32 yang dikutip dari Yes 53:7-8.

  • Yes 53:7-8 - “(7) Dia dianiaya, tetapi dia membiarkan diri ditindas dan tidak membuka mulutnya seperti anak domba yang dibawa ke pembantaian; seperti induk domba yang kelu di depan orang-orang yang menggunting bulunya, ia tidak membuka mulutnya. (8) Sesudah penahanan dan penghukuman ia terambil, dan tentang nasibnya siapakah yang memikirkannya? Sungguh, ia terputus dari negeri orang-orang hidup, dan karena pemberontakan umatKu ia kena tulah”.
  • Kis 8:27-35 - “(27) Lalu berangkatlah Filipus. Adalah seorang Etiopia, seorang sida-sida, pembesar dan kepala perbendaharaan Sri Kandake, ratu negeri Etiopia, yang pergi ke Yerusalem untuk beribadah. (28) Sekarang orang itu sedang dalam perjalanan pulang dan duduk dalam keretanya sambil membaca kitab nabi Yesaya. (29) Lalu kata Roh kepada Filipus: ‘Pergilah ke situ dan dekatilah kereta itu!’ (30) Filipus segera ke situ dan mendengar sida-sida itu sedang membaca kitab nabi Yesaya. Kata Filipus: ‘Mengertikah tuan apa yang tuan baca itu?’ (31) Jawabnya: ‘Bagaimanakah aku dapat mengerti, kalau tidak ada yang membimbing aku?’ Lalu ia meminta Filipus naik dan duduk di sampingnya. (32) Nas yang dibacanya itu berbunyi seperti berikut: Seperti seekor domba Ia dibawa ke pembantaian; dan seperti anak domba yang kelu di depan orang yang menggunting bulunya, demikianlah Ia tidak membuka mulutNya. (33) Dalam kehinaanNya berlangsunglah hukumanNya; siapakah yang akan menceriterakan asal-usulNya? Sebab nyawaNya diambil dari bumi. (34) Maka kata sida-sida itu kepada Filipus: ‘Aku bertanya kepadamu, tentang siapakah nabi berkata demikian? Tentang dirinya sendiri atau tentang orang lain?’ (35) Maka mulailah Filipus berbicara dan bertolak dari nas itu ia memberitakan Injil Yesus kepadanya”.

Bandingkan kutipan dalam Kis 8:32-33 itu dengan aslinya dalam Yes 53:7-8 di atas. Jelas berbeda. Mengapa bisa berbeda? Karena itu dikutip bukan dari Perjanjian Lama bahasa Ibrani tetapi dari LXX / Septuaginta.


Adam Clarke (tentang Kis 8:30): “‘Heard him read the Prophet Esaias.’ The eunuch, it seems, was reading aloud; and apparently in Greek, for that was the common language in Egypt; and, indeed, almost in every place it was understood. And it appears that it was the Greek version of the Septuagint that he was reading, as the quotation below is from that version”


( = ‘Mendengarnya membaca nabi Yesaya’. Kelihatannya, sida-sida itu sedang membaca dengan keras; dan jelas dalam bahasa Yunani, karena itu adalah bahasa yang umum di Mesir; dan bahkan di hampir setiap tempat bahasa itu dimengerti. Dan kelihatannya itu adalah versi Yunani dari Septuaginta yang sedang ia baca, karena kutipan di bawah adalah dari versi itu).


Jamieson, Fausset & Brown (tentang Kis 8:28): “‘And sitting in his chariot read Esaias the prophet.’ - no doubt, in the Greek translation, called the Septuagint” ( = ‘Dan duduk dalam keretanya membaca Yesaya sang nabi’. - tak diragukan, dalam terjemahan Yunani, yang disebut Septuaginta).


Jamieson, Fausset & Brown (tentang Kis 8:32): “‘Of the scripture which he read was this.’ What follows is from Isa. 53:7-8, almost verbatim as in the Septuagint” ( = ‘Dari Kitab Suci yang ia baca adalah ini’. Berikutnya adalah dari Yes 53:7-8, hampir-hampir kata per kata seperti dalam Septuaginta).


Albert Barnes (tentang Kis 8:32): “This quotation is taken literally from the Septuagint. It varies very little from the Hebrew” ( = Kutipan ini diambil secara hurufiah dari Septuaginta. Itu berbeda sangat sedikit dari text Ibrani).


A. T. Robertson (tentang Kis 8:28): “He had probably purchased this roll of Isaiah in Jerusalem and was reading the Septuagint Greek text” ( = Ia mungkin telah membeli gulungan Yesaya ini di Yerusalem dan sedang membaca text Yunani Septuaginta).


A. T. Robertson (tentang Kis 8:32): “The quotation is from the Septuagint which has some variations from the Hebrew” ( = Kutipan ini dari Septuaginta yang mempunyai beberapa perbedaan dari text Ibrani).


6. Ro 3:10 yang dikutip dari Maz 14:3.

  • Maz 14:1-3 - “(1) Untuk pemimpin biduan. Dari Daud. Orang bebal berkata dalam hatinya: ‘Tidak ada Allah.’ Busuk dan jijik perbuatan mereka, tidak ada yang berbuat baik. (2) TUHAN memandang ke bawah dari sorga kepada anak-anak manusia untuk melihat, apakah ada yang berakal budi dan yang mencari Allah. (3) Mereka semua telah menyeleweng, semuanya telah bejat; tidak ada yang berbuat baik, seorangpun tidak”.
  • Ro 3:10-12 - “(10) seperti ada tertulis: ‘Tidak ada yang benar, seorangpun tidak. (11) Tidak ada seorangpun yang berakal budi, tidak ada seorangpun yang mencari Allah. (12) Semua orang telah menyeleweng, mereka semua tidak berguna, tidak ada yang berbuat baik, seorangpun tidak”.

Lagi-lagi terlihat dengan jelas bahwa kutipan dalam Ro 3:10-12 berbeda dengan aslinya dalam Maz 14:1-3. Mengapa? Karena pengutipan dilakukan bukan dari Perjanjian Lama bahasa Ibrani, tetapi dari LXX / Septuaginta.


Barnes’ Notes: “The passages which follow, are taken from various parts of the Old Testament. ... Most of the passages are quoted in the language of the Septuagint. The quotation in Rom. 3:10-12, is from Ps. 14:1-3; and from Ps. 53:1-3” ( = Text yang berikut, diambil dari bagian-bagian yang bervariasi dari Perjanjian Lama. ... Kebanyakan dari text itu dikutip dalam bahasa dari Septuaginta. Kutipan dalam Ro 3:10-12, adalah dari Maz 14:1-3; dan dari Maz 53:1-3).


7. 1Pet 4:18 yang dikutip dari Amsal 11:31.

  • 1Pet 4:18 - “Dan jika orang benar hampir-hampir tidak diselamatkan, apakah yang akan terjadi dengan orang fasik dan orang berdosa?”.

  • Amsal 11:31, yang merupakan sumber kutipan, berbeda dengan 1Pet 4:18 ini.

  • Amsal 11:31 - “Kalau orang benar menerima balasan di atas bumi, lebih-lebih orang fasik dan orang berdosa!”.

KJV: ‘Behold, the righteous shall be recompensed in the earth: much more the wicked and the sinner’ ( = Lihatlah, orang benar akan menerima balasan di bumi, lebih-lebih orang jahat dan orang berdosa).


Pulpit Commentary mengatakan bahwa dalam 1Pet 4:18 ini Petrus mengutip Amsal 11:31 dari LXX, yang berbeda dengan bahasa Ibraninya.


Matthew Henry: “v. 18. This whole verse is taken from Prov. 11:31, Behold the righteous shall be recompensed in the earth; how much more the wicked and the sinner? This the Septuagint translates exactly as the apostle here quotes it”



( = Ay 18. Seluruh ayat ini diambil dari Amsal 11:31, Lihatlah orang benar akan menerima balasan di bumi; lebih-lebih orang jahat dan orang berdosa? Ini diterjemahkan oleh Septuaginta persis seperti sang rasul mengutipnya di sini).


8. Ro 10:13 mengutip dari Yoel 2:32.

  • Ro 10:13 - “Sebab, barangsiapa yang berseru kepada nama Tuhan, akan diselamatkan”.

  • Yoel 2:32a - “Dan barangsiapa yang berseru kepada nama TUHAN (Ibrani: YAHWEH) akan diselamatkan,”.

Dalam terjemahan Indonesia, kedua ayat ini sama [kecuali kata ‘Yahweh’ diganti KURIOU ( = of the Lord / dari Tuhan)]. Tetapi sebetulnya bagian akhir dari kedua ayat di atas berbeda, seperti yang bisa dilihat dalam terjemahan KJV. Untuk Ro 10:13, KJV menterjemahkan ‘shall be saved’ ( = akan diselamatkan), sedangkan untuk Yoel 2:32a, KJV menterjemahkan ‘shall be delivered’ ( = akan dibebaskan).]


Gary Mink (internet): “The Masoretic text of the Hebrew Old Testament says, ‘delivered.’ The Greek says, ‘saved.’ The Greek speaking Paul is writing to the Greek speaking Romans. It is not surprising that he quotes from the Greek Old Testament.” ( = Text Masoretik Ibrani dari Perjanjian Lama berkata ‘membebaskan’. Text Yunani berkata ‘diselamatkan’. Paulus yang berbicara dalam bahasa Yunani sedang menulis kepada orang-orang Romawi yang berbicara bahasa Yunani. Tidak mengherankan bahwa ia mengutip dari Perjanjian Lama bahasa Yunani.).


Saya kira saya sudah menunjukkan secara cukup jelas dan pasti, dari buku-buku sejarah, encyclopedia, dan dari Kitab Suci sendiri, bahwa bahasa Yunani pada saat itu merupakan sesuatu yang umum di kalangan orang Yahudi. Ini berlaku bukan hanya yang di luar Palestina, tetapi juga di Palestina dan bahkan Yerusalem sendiri. Juga saya telah menunjukkan tentang munculnya LXX / Septuaginta yang bahkan dipakai oleh Yesus, rasul-rasul dan orang-orang kristen abad-abad awal, dan dikutip oleh penulis-penulis Perjanjian Baru (lengkap dengan contoh-contohnya). Jadi, tidak ada alasan untuk mengatakan bahwa rasul-rasul tidak bisa berbahasa Yunani.
ooOoo

P O P U L A R - "Last 7 days"