0 HIDUP DALAM KEMURAHAN TUHAN (1)




Khotbah Kunci Tahun : 31 Desember 2013
HIDUP DALAM KEMURAHAN TUHAN (1)
By. Pdt. Esra Alfred Soru, STh, MPdK.
 
"Lumba-Lumba berburu ikan-ikan Sardine"
Credit: thesun.co.uk


Tema kita dalam ibadah Kunci Tahun pada malam ini adalah “KEMURAHAN TUHAN”. Alkitab banyak berbicara tentang kemurahan Tuhan ini.


Maz 27:4 - Satu hal telah kuminta kepada TUHAN, itulah yang kuingini: diam di rumah TUHAN seumur hidupku, menyaksikan kemurahan TUHAN dan menikmati bait-Nya.

Maz 90:17 - Kiranya kemurahan Tuhan, Allah kami, atas kami, dan teguhkanlah perbuatan tangan kami, ya, perbuatan tangan kami, teguhkanlah itu.

Rom 2:4 - Maukah engkau menganggap sepi kekayaan kemurahan-Nya, kesabaran-Nya dankelapangan hati-Nya? Tidakkah engkau tahu, bahwa maksud kemurahan Allah ialah menuntunengkau kepada pertobatan?

Lalu apa sebenarnya arti dari “kemurahan” itu? Ini perlu dijelaskan karena tidak semua orang memahaminya. Pernah dalam acara tanya jawab “Kutahu Yang Kupercaya” di radio, seorang bertanya pada saya : “Pak, apa arti kata-kata dalam doa "Ya Bapa yang Maha murah." Kalaukata 'murah' saja sudah rendah lalu kita bilang “Bapa yang Maha murah”, apa ini tidak menunjukkan sikap kurang sopan kepada Tuhan?” Kata “murah” di sini bukan sebagai kontras dengan kata “mahal” karena kalau demikian bagaimana kita mengartikan kata-kata dalam Rom 2:4 di atas : “kekayaan kemurahan-Nya”. Kata Yunani yang diterjemahkan dengan “kemurahan” adalah “CHRESTOTES” yang secara hurufiah bisa diartikan sebagai kebaikan. Itulah sebabnya kata “CHRESTOTES” ini kadang diterjemahkan kemurahan, kadang diterjemahkan kebaikan.




Rom 2:4 - Maukah engkau menganggap sepi kekayaan kemurahan-Nya, kesabaran-Nya dankelapangan hati-Nya? Tidakkah engkau tahu, bahwa maksud kemurahan Allah ialah menuntun engkau kepada pertobatan?

KJV - Or despisest thou the riches of his goodness and forbearance and longsuffering; not knowing that the goodness of God leadeth thee to repentance?
EMTV - Or do you despise the riches of His kindness, and forbearance, and longsuffering, not knowing that the kindness of God leads you to repentance?

Tit 3:4 - Tetapi ketika nyata kemurahan Allah, Juruselamat kita, dan kasihNya kepada manusia,

KJV - But after that the kindness and love of God our Saviour toward man appeared
CEV - God our Savior showed us how good and kind he is

Karena itu “kemurahan Tuhan” sama artinya dengan “kebaikan Tuhan”. Kemurahan Tuhan ini adalah salah satu sifat Tuhan di mana Dia menyatakan kebaikan-kebaikan-Nya kepada makhluk ciptaan-Nya. Nah, dalam Ibadah Kunci Tahun ini kita akan sejenak memikirkan tentang kemurahan Tuhan ini.


Ada beberapa hal yang akan saya bahas :


I. KEMURAHAN TUHAN.
Kita semua percaya bahwa Tuhanlah yang menciptakan dunia ini. Dan ia menciptakan semuanya dalam 6 hari. Setelah itu dikatakan bahwa Allah berhenti dan beristirahat.


Kel 31:17 – “…sebab enam hari lamanya TUHAN menjadikan langit dan bumi, dan pada hari yang ketujuh Ia berhenti bekerja untuk beristirahat."

Apakah ini berarti bahwa Allah kehabisan energi? Tidak! Itu hanya bahasa antropomorfisme saja. Apakah ini berarti bahwa setelah itu Allah tidak ada pekerjaan lagi alias menganggur? Tidak! Kekristenan tidak berpandangan seperti Deisme yang percaya bahwa setelah penciptaan dunia ini Tuhan lalu tidak lagi ikut campur dalam perjalanan dunia ini melainkan membiarkan dunia ini berjalan sesuai dengan hukum-hukumnya. Tuhan menciptakan dunia ini tetapi setelah itu Ia terus bekerja memegang kendali perjalanan dunia dan memenuhi dunia ini dengan kemurahan / kebaikan-Nya. Kemurahan dan kebaikan Tuhan ini dinyatakan dalam seluruh makhluk ciptaan-Nya. Kita akan melihat kemurahan / kebaikan Tuhan ini dinyatakan pada apa dan siapa saja?

a. Tuhan menyatakan kemurahan-Nya kepada tumbuh-tumbuhan.
Kemurahan Tuhan pada tumbuhan nampak melalui pemeliharaan-Nya terhadap tumbuhtumbuhan sehingga tetap hidup.


Maz 104:16 - Kenyang pohon-pohon TUHAN, pohon-pohon aras di Libanon yang ditanam-Nya
BIS - Pohon-pohon TUHAN mendapat hujan berlimpah pohon cemara Libanon yang ditanam-Nya sendiri.

Berarti tercurahnya hujan yang menumbuhkan pohon-pohon juga adalah kebaikan Tuhan. Kemurahan Tuhan juga nampak di mana Ia membuat tumbuh-tumbuhan / bunga-bunga yang sangat indah.


Mat 6:30 – Jadi jika demikian Allah mendandani rumput di ladang, yang hari ini ada dan besok dibuang ke dalam api,…

TL : Jikalau sedemikian Allah menghiasi rumput di padang, yang ada pada hari ini dan esoknya dibuangkan ke dalam dapur api, apatah lagi Ia melebihkan kamu, hai orang yang kurang percaya?

FAYH - Dan jika Allah sedemikian mempedulikan bunga-bunga yang hari ini mekar dan besok layu, bukankah pasti Ia akan mempedulikan kalian, hai orang yang kurang beriman?


Berarti bunga-bunga indah bermekaran dengan warna warni cemerlang, semuanya karena tangan Tuhan. Saudara mungkin suka bunga, pernah katakan cinta dengan bunga, pernah berpacaran di antara bunga-bunga seperti lagu ”Di puncak bukit hijau tempat indah kita datang berjumpa, harum wangi bunga beraneka warna seakan menyambut cinta kita berdua....” tetapi pernahkah saudara sadari bahwa di antara indah dan wanginya bungabunga, ada kemurahan Tuhan di dalamnya? Salah satu lagu Kidung Jemaat yang biasa kita nyanyikan adalah ”Alangkah indah pagi merekah; bermandi cahya surya nan cerah; ditingkah kicau burung tak henti; bunga pun bangkit harum berseri.... Itu semua berkat karunia Allah yang agung Mahakuasa”. Jadi boleh dikatakan bahwa semua tumbuhan mendapatkan kemurahan / kebaikan Tuhan. Atau kemurahan Tuhan dinyatakan juga di dalam tumbuh-tumbuhan.


b. Tuhan menyatakan kemurahan-Nya kepada binatang-binatang.
Kemurahan Tuhan kepada binatang-binatang nampak pemberian makan dan minum kepada mereka dan juga memberikan mereka tempat berteduh.


Maz 104:10 – (10) Engkau yang melepas mata-mata air ke dalam lembah-lembah, mengalir di antara gunung-gunung, (11) memberi minum segala binatang di padang, memuaskan haus keledai-keledai hutan; (12) di dekatnya diam burung-burung di udara, bersiul dari antara daun-daunan. (14) Engkau yang menumbuhkan rumput bagi hewan …(16) …pohon-pohon aras di Libanon yang ditanam-Nya, (17) di mana burung-burung bersarang, burung ranggung yang rumahnya di pohon-pohon sanobar; (18) gunung-gunung tinggi adalah bagi kambing-kambing hutan, bukit-bukit batu adalah tempat perlindungan bagi pelanduk. (21) Singa-singa muda mengaum-aum akan mangsa, dan menuntut makanannya dari Allah. (25) Lihatlah laut itu, besar dan luas wilayahnya, di situ bergerak, tidak terbilang banyaknya, binatang-binatang yang kecil dan besar. (27) Semuanya menantikan Engkau, supaya diberikan makanan pada waktunya. (28) Apabila Engkau memberikannya, mereka memungutnya; apabila Engkau membuka tangan-Mu, mereka kenyang oleh kebaikan.

Maz 147:9 - Dia, yang memberi makanan kepada hewan, kepada anak-anak burung gagak, yang memanggil-manggil.

Mat 6:26 - Pandanglah burung-burung di langit, yang tidak menabur dan tidak menuai dan tidak mengumpulkan bekal dalam lumbung, namun diberi makan oleh Bapamu yang di sorga….

Ayat-ayat ini menunjukkan bahwa Tuhan menyatakan kemurahan / kebaikan-Nya kepada keledai, burung, pelanduk, singa, ikan, udang, cumi-cumi, ubur-ubur, dan semua binatang di darat atau laut dan udara dari terkecil sampai yang terbesar. Ia bahkan melengkapi binatang-binatang dengan kemampuan-kemampuan yang luar biasa untuk mencari makanan, menyimpan makanan, membuat tempat tinggal, dsb. Jadi kemurahan Tuhan dinyatakan juga pada binatang-binatang.



Jikalau pada tumbuh-tumbuhan dan binatang saja Tuhan menyatakan kemurahan-Nya, tidak mungkin Ia tidak menyatakan kemurahan-Nya kepada manusia, makhluk yang tertinggi, mahkota dari seluruh ciptaan-Nya. Karena itu pasti ia juga menyatakan kemurahan-Nya bahkan jauh lebih tinggi dan banyak daripada kemurahan-Nya kepada tumbuhan dan binatang.

Mat 6:26 - Pandanglah burung-burung di langit, yang tidak menabur dan tidak menuai dan tidak mengumpulkan bekal dalam lumbung, namun diberi makan oleh Bapamu yang di sorga. Bukankah kamu jauh melebihi burung-burung itu?

Mat 6:30 - Jadi jika demikian Allah mendandani rumput di ladang, yang hari ini ada dan besok dibuang ke dalam api, tidakkah Ia akan terlebih lagi mendandani kamu, hai orang yang kurang percaya?


c. Tuhan menyatakan kemurahan-Nya kepada manusia secara umum.
Kepada manusia secara umum, Tuhan menyatakan kemurahan-Nya secara luar biasa. Bahkan sebenarnya kalau kita bisa hidup dengan kondisi dan kapasitas kita sebagai manusia saja, itu sudah merupakan kemurahan Tuhan yang luar biasa. Tuhan mendesain tubuh kita dan bagian-bagiannya secara luar biasa demi kepentingan dan kebaikan kita.

Contoh :

Anonim Keunikan Atas Penciptaan Tubuh Kita Sebagai Manusia. (1) Setiap jam satu milyar sel di dalam tubuh harus diganti. (2) Mata manusia bisa membedakan 500 warna abu-abu. (3) Tulang paha manusia lebih kuat dari beton. (4) Hati manusia mampu menciptakan tekanan yang cukup untuk menyemprotkan darah sejauh 30 kaki (9 m). (4) Mata kita selalu berukuran sama sejak lahir, tapi hidung dan telinga kita tidak pernah berhenti tumbuh. (5) Batuk rata-rata yang keluar dari mulut kita berkecepatan 60 mil (96,5 km) per jam. (6) Janggut adalah bulu yang tumbuhnya paling cepat pada manusia. Jika pria rata-rata tidak pernah memangkas janggutnya, makan hal ini akan membuatnya tumbuh hingga hampir 30 kaki dalam hidup. (7) Mata bayi tidak menghasilkan air mata sampai si bayi berumur sekitar enam atau delapan minggu. (8) Setiap orang memiliki bentuk lidah yang berbeda. (9) Bersin dapat melampaui kecepatan 100 km/jam. (10) Sel-sel mati dalam tubuh kita akhirnya dibawa ke ginjal untuk eksresi. (11) Senyum adalah ekspresi wajah yang paling sering digunakan. Senyum dapat dilakukan di mana saja dari 5 hingga 53 pasang otot wajah. (12) Satu dari 20 orang memiliki tulang rusuk lebih. (13) Orang-orang dengan kulit gelap tidak akan mengkerut secepat orang dengan kulit terang. (14) Darah manusia melalui perjalanan 60.000 (96.540 km) per hari pada perjalanan melalui tubuh. (15) 85% dari populasi dapat menekuk lidah mereka ke dalam sebuah tabung. (16) Dibutuhkan tujuh detik untuk makanan untuk pergi dari mulut ke lambung melalui kerongkongan. (17) Hati wanita berdetak lebih cepat daripada laki-laki. (18) Dalam satu hari, jantung kita berdenyut 100.000 kali. (19) Rambut terbuat dari bahan yang sama seperti kuku.



Esra Alfred Soru : Tuhan menciptakan kita dengan bentuk gigi-gigi yang berbeda dan ditempatkan pada posisi yang tepat. Ini ada tujuan! Gigi depan dikasih yang tajam, sehingga kita bisa menggigit apel dengan mudah. Bagaimana jika gigi gigi geraham berada di depan? Demikian pula halnya, jika gigi depan kita ada di belakang, kita tidak akan bisa mengunyah makanan yang kita makan. Ini luar biasa! (Jesus is the Way, hal.57)


Esra Alfred Soru : Tuhan menciptakan tulang di dalam seluruh tubuh kita sebanyak 206 tulang. Khusus di telapak tangan, Ia menempatkan 28 potongan tulang yang disambungsambung. (1 jari 3 tulang kecuali ibu jari 2 tulang). Mengapa? Kalau Ia hanya menempatkan 1 jari 1 tulang sehingga ada 10 tulang saja maka saudara tidak akan bias makan, minum, tulis, pegang buku, dll. 206 tulang dalam tubuh kita ini disambung-sambung pada titik-titik tertentu yang memungkinkan kita menekuk tangan, mengangkat kaki, dll. Bayangkan kalau tidak ada sambungan-sambungan itu, kita tidak beda dengan tiang listrik karena robotpun untuk bergerak butuh sambungan. Menarik lagi adalah tulang-tulang itu bisa bertambah panjang dengan sendirinya seiring dengan bertambah dewasanya seseorang. Dan dalam hal bertambah panjang ini, pertambahannya terjadi secara seimbang dan merata. (Bandingkan panjang tulang-tulang jari tangan kiri dan kanan saudara). Semua ini pasti hasil karya dari Allah. (Jesus is the Way, hal.57-58)

Esra Alfred Soru : Dari semua rambut manusia, hanya rambut pada kepala saja yang tumbuh terus. Bayangkan kalau semua rambut di seluruh tubuh terus memanjang, itu pasti sangat memusingkan! Misalnya bulu hidung. Bayangkan kalau ia bertambah panjang menjadi 1 meter. (Jesus is the Way, hal.58)

Esra Alfred Soru : Tuhan memberikan bulu di hidung bukan tanpa tujuan. Ingat bahwa kita menghirup udara lewat hidung dan tiap kali hirupan udara itu masuk, ada sekitar 20 milyar partikel asing dan bakteri-bakteri ikut masuk dan ini membahayakan tubuh kita. Nah, Tuhan memberikan bulu hidung untuk menjadi saringan udara. Bulu-bulu ini mengolah udara yang tercemar atau dingin menjadi udara yang cocok untuk paru-paru. Berkat bulu-bulu inilah udara yang kita hirup tersaring, dibersihkan, dilembabkan, dihangatkan, dan dimurnikan dari bakteri-bakteri. Luar biasa bukan? Bagaimana bias bulu hidung saja mengenali dan mencegah 20 milyar  partikel yang masuk? Karena itu jangan cabut bulu hidung (kecuali mofak). (Jesus is the Way, hal.58)

Bahkan tubuh kita didesain untuk terus berfungsi / beraktifitas bahkan pada saat kita tidak sadar / merasakannya.

Anonim – Menurut hasil penelitian ilmu kedokteran, jika seorang dewasa dengan bobot tubuh rata-rata, maka selama 24 jam ia memiliki kesibukan : (1) Jantung berdenyut 103.689 kali. (2) Darah menempuh perjalanan 168.000.000 mil. (3) Bernafas sebanyak 23.040 kali. (4) Menghirup udara sebanyak 483 meter kubik. (5) Menelan 1,5 kg makanan. (6) Meminum 3,5 liter cairan. (7) Berkata-kata sebanyak 25.000 kata (termasuk kata-kata yang tidak perlu diucapkan). (8) Menggerakkan 750 otot. (9) Kuku bertumbuh 0,00012 cm. (10) Rambut memanjang 0,94353 cm (11) Sel otak sebanyak 7.000.000 terus bekerja. (www.sahruldupen.blogspot.com).

Setelah memberikan kehidupan seperti itu, sudah pasti Tuhan juga memberikan segala yang diperlukan untuk menjamin keberlangsungan kehidupan itu.

Mat 6:25 - "Karena itu Aku berkata kepadamu: Janganlah kuatir akan hidupmu, akan apa yang hendak kamu makan atau minum, dan janganlah kuatir pula akan tubuhmu, akan apa yang hendak kamu pakai. Bukankah hidup itu lebih penting dari pada makanan dan tubuh itu lebih penting dari pada pakaian.


Nah, jika hidup dan tubuh yang lebih penting sudah Dia berikan pada kita, masakan Dia tidak memberikan makanan dan pakaian untuk hidup dan tubuh kita? Jikalau yang besar sudah diberikan, pasti yang kecil juga Dia berikan. Karena itu Tuhan lalu menyediakan dan menjaminkan semua keperluan hidup manusia yang paling utama yakni makanan, minuman, pakaian, dan juga hal-hal lainnya.


Maz 104:14-15 – (14) Engkau yang menumbuhkan….tumbuh-tumbuhan untuk diusahakan manusia, yang mengeluarkan makanan dari dalam tanah (15) dan anggur yang menyukakan hati manusia, yang membuat muka berseri karena minyak, dan makanan yang menyegarkan hati manusia.

Ia juga mengatur sehingga setiap hari matahari diberikan pada semua yang hidup. Juga hujan pada musimnya. Bukan hanya kepada yang beriman dan saleh, tetapi bahkan kepada orang-orang yang jahat / tak beriman. Semua bukti kemurahan hati-Nya.


Mat 5:45 - Karena dengan demikianlah kamu menjadi anak-anak Bapamu yang di sorga, yang menerbitkan matahari bagi orang yang jahat dan orang yang baik dan menurunkan hujan bagi orang yang benar dan orang yang tidak benar”.

Luk 6:35-36 - (35) “…sebab Ia baik terhadap orang-orang yang tidak tahu berterima kasih dan terhadap orang-orang jahat. (36) Hendaklah kamu murah hati, sama seperti Bapamu adalah murah hati.’”.


Bahkan dalam hal-hal yang sangat serius bagi kehidupan kita yang tidak pernah kita sadari dan pikirkan, Ia lakukan itu bagi kita. Misalnya :


  • Dia menjaga agar putaran bola bumi pada porosnya memiliki kecepatan yang tetap. Kalau bumi berputar dengan kecepatan sepersepuluh dari yang sekarang ini, maka waktu untuk pagi / siang dan malam akan menjadi sepuluh kali lebih panjang, sehingga pada pagi / siang hari tanaman akan terbakar, dan malam hari akan menjadi begitu dingin sehingga tanaman tidak bisa hidup.
  • Dia juga menjaga agar jarak bumi dan bulan tetap 240.000 mil. Andaikata bulan menjadi dekat dengan bumi sampai 50.000 mil, air laut akan merendam seluruh benua yang ada 2 kali sehari!



  • Dia juga mengatur komposisi atmosfir kita yakni 21 % oksigen dan 78 % nitrogen. Kerapatan udara bisa berbeda antara di gunung dan di pantai, tetapi perbandingan oksigen dan nitrogen itu selalu tetap. Kalau nitrogennya atau oksigennya dinaikkan manusia akan mati.

Sungguh betapa besarnya kemurahan Tuhan atas hidup kita. Singkatnya, semua berkat jasmani di dalam hidup ini datangnya dari kemurahan Tuhan. Kesehatan, kecukupan uang / pekerjaan yang diberkati, keluarga / anak, rumah, mobil, dan sebagainya. Semua adalah kemurahan Tuhan bagi kita.


Maz 27:1 - Jikalau bukan TUHAN yang membangun rumah, sia-sialah usaha orang yang membangunnya; jikalau bukan TUHAN yang mengawal kota, sia-sialah pengawal berjaga-jaga.

Bahkan jabatan atau menjadi orang terkenal / berkedudukan tinggi, itu juga karena kemurahan Tuhan.

Maz 18:36 - Kauberikan kepadaku perisai keselamatanMu, tangan kananMu menyokong aku, kemurahanMu membuat aku besar”.

Lalu apa di dalam hidup ini yang bukan kemurahan Tuhan? Tidak ada! Benarlah kata Firman Tuhan :

Kis 17:28 - Sebab di dalam Dia kita hidup, kita bergerak, kita ada,….” Ini semua adalah kemurahan / kebaikan Tuhan.

A.W. Tozer – Kebaikan Allahlah yang mendorong-Nya untuk memberikan berkat yang setiap hari dilimpahkan-Nya kepada kita. (Mengenal Yang Maha Kudus, hal. 116).


d. Tuhan menyatakan kemurahan-Nya kepada orang-orang beriman.
Memang orang-orang beriman sudah termasuk manusia dan karenanya sudah menikmati kemurahan Allah atas semua manusia secara umum. Tetapi sebagai orang-orang beriman, Tuhan juga memberikan sejumlah kemurahan-Nya yang special. Dan ini tidak dimiliki oleh orang-orang yang tidak percaya. Kemurahan Tuhan untuk orang beriman itu ditandai dengan pemberian-pemberian yang bersifat rohani. Dan mengingat bahwa semua yang jasmani hanya bersifat sementara, sedangkan yang rohani itu bersifat kekal, maka jelas bahwa berkat dan kemurahan Tuhan yang bersifat rohani, adalah lebih besar dibandingkan dengan berkat / kemurahan Tuhan yang bersifat jasmani.


Lalu apa saja kemurahan Tuhan bagi orang percaya? Yang paling pertama dan utama dan terbesar sudah pasti adalah penyelamatan kita. Ini diawali dengan pemilihan-Nya atas kita (predestinasi) di mana kita ditentukan menjadi orang-orang yang akan diselamatkan jauh sebelum kita ada di dunia ini bahkan sebelum dunia dijadikan.


  • Efs 1:4,5 - (4) Sebab di dalam Dia Allah telah memilih kita sebelum dunia dijadikan, supaya kita kudus dan tak bercacat di hadapanNya. (5) Dalam kasih Ia telah menentukan kita dari semula oleh Yesus Kristus untuk menjadi anak-anakNya, sesuai dengan kerelaan kehendakNya, ...”


  • 2 Tes 2:12-13 – “….sebab Allah dari mulanya telah memilih kamu untuk diselamatkan dalam Roh yang menguduskan kamu dan dalam kebenaran yang kamu percayai”.

Kalau pemilihan ini terjadi sebelum dunia dijadikan, berarti kita juga belum ada. Kita juga belum percaya. Lalu atas dasar apa Dia memilih kita? Atas dasar kemurahan-Nya.


Rom 9:15-16 - (15) Sebab Ia berfirman kepada Musa: ‘Aku akan menaruh belas kasihan kepada siapa Aku mau menaruh belas kasihan dan Aku akan bermurah hati kepada siapa Aku mau bermurah hati.’ (16) Jadi hal itu tidak tergantung pada kehendak orang atau usaha orang, tetapi kepada kemurahan hati Allah”.

Setelah itu Allah akan mengatur sedemikian rupa sehingga kita mendengar Injil. Pada waktu kita mendengar Injil, Dia lalu memberikan kepada kita iman sehingga kita bias percaya kepada Yesus.


Fil 1:29 - Sebab kepada kamu dikaruniakan….untuk percaya kepada Kristus…”
Kis 11:18 - "….Jadi kepada bangsa-bangsa lain juga Allah mengaruniakan pertobatan yang memimpin kepada hidup."

Oleh iman ini kita lalu diselamatkan oleh Yesus Kristus. Bukan karena perbuatan kita, melainkan oleh kasih karunia / rahmat Tuhan yang bersumber dari kemurahan-Nya.


Tit 3:4-7 - (4) Tetapi ketika nyata kemurahan Allah, Juruselamat kita, dan kasihNya kepada manusia, (5) pada waktu itu Dia telah menyelamatkan kita, bukan karena perbuatan baik yang telah kita lakukan, tetapi karena rahmatNya …. (6) yang sudah dilimpahkanNya kepada kita oleh Yesus Kristus, Juruselamat kita, (7) supaya kita, sebagai orang yang dibenarkan oleh kasih karuniaNya, berhak menerima hidup yang kekal, sesuai dengan pengharapan kita”.

Seandainya kita selamat karena perbuatan baik kita, maka itu tidak menunjukkan kemurahan / belas kasihan Allah. Tetapi dari teks di atas terutama kata-kata yang saya garis bawahi jelas menunjukkan bahwa kita diselamatkan oleh ‘iman saja’, bukan oleh ‘perbuatan baik’ atau ‘iman dan perbuatan baik’.


John Calvin - Karena itu, merupakan sesuatu kegilaan untuk mengatakan bahwa seseorang mendekati Allah oleh ‘persiapan-persiapan’nya sendiri, sebagaimana mereka menyebut-nya.

Dan siapapun dari saudara yang sudah betul-betul diselamatkan secara rohani, pasti menyadari bahwa keselamatan rohani ini merupakan berkat / kemurahan / wujud kasih yang terbesar dari Allah kepada saudara! Apa artinya semua berkat jasmani, kalau saudara akhirnya masuk neraka? Kalau harus memilih, apakah saudara memilih jadi orang kayanya atau jadi Lazarusnya? (Luk 16:19-31). Jadi keselamatan kita sebenarnya adalah kemurahan Allah yang terbesar bagi kita.

Selanjutnya, apakah setelah beriman kepada Yesus kita lalu stop berbuat dosa? Tidak! Kita masih banyak dosa, setiap hari selalu ada dosa yang kita buat sekalipun kita tidak menginginkannya. Tetapi lagi-lagi kemurahan Allah nampak dengan menyediakan pengampunan untuk segala dosa kita itu.


1 Yoh 2:1-2 – (1) Anak-anakku, hal-hal ini kutuliskan kepada kamu, supaya kamu jangan berbuat dosa, namun jika seorang berbuat dosa, kita mempunyai seorang pengantara pada Bapa, yaitu Yesus Kristus, yang adil. (2) Dan Ia adalah pendamaian untuk segala dosa kita, …”


Bukankah ini kemurahan Tuhan yang tidak kalah luar biasa? Coba bayangkan seandainya setiap kali kita berdosa, keselamatan kita hilang, kira-kira siapa di antara kita yang bias yakin bahwa dia pasti akan masuk surga? Tidak ada! Tetapi karena adanya kemurahan Tuhan dalam bentuk pengampunan untuk dosa-dosa kita setiap hari ini membuat kita bias yakin akan keselamatan kita.

Apakah sampai di sini saja kemurahan Tuhan untuk orang percaya? Tidak! Boleh dikatakan bahwa semua berkat rohani adalah wujud dari kemurahan Tuhan itu. Misalnya adanya kemajuan dalam pengertian Firman Tuhan (Mat 13:10-17), adanya kesempatan melayani

2 Kor 4:1a - Oleh kemurahan Allah kami telah menerima pelayanan ini”.

adanya tempat untuk berbakti, dan juga kalau suatu gereja bisa bertahan hidup, maka itu juga merupakan kemurahan Tuhan, dll. Demikianlah kemurahan Tuhan bagi orang-orang beriman.

Jika kita memfokuskan perhatian kita pada kemurahan Tuhan untuk semua manusia secara umum dan juga untuk orang beriman, sekarang pikirkan, adakah satu hal di dalam hidup saudara yang bukan kemurahan Tuhan? Tidak ada! Bahkan setiap hembuskan nafas, setiap gerakan tangan, setiap kedipan mata, adalah kemurahan-Nya.

Satu hal yang perlu ditambahkan adalah bahwa kemurahan Tuhan ini bukan bersifat musiman. Kemurahan Tuhan ini tetap ada apalagi untuk orang beriman.



Maz 23:6 - Kebajikan dan kemurahan belaka akan mengikuti aku, seumur hidupku; dan aku akan diam dalam rumah TUHAN sepanjang masa.

Maz 30:6 - Sebab sesaat saja Ia murka, tetapi seumur hidup Ia murah hati; sepanjang malam ada tangisan, menjelang pagi terdengar sorak-sorai”.

Tidakkah semua ini adalah sesuatu yang luar biasa? Ya, kita hidup dalam kemurahan Tuhan
yang kekal.


II. RESPON KITA TERHADAP KEMURAHAN TUHAN.
Setelah kita melihat kemurahan Tuhan yang begitu besar dalam hidup kita, baik yang bersifat jasmani dalam kaitan dengan semua manusia maupun yang bersifat rohani dalam kapasitas sebagai orang beriman, sudah pasti kita tidak bisa balas semuanya itu. Lalu apa yang harus kita lakukan? Saya kira ada 2 hal yang perlu lakukan :

a. Kita harus banyak bersyukur kepada Tuhan.
Pada bagian pendahuluan sudah saya jelaskan bahwa kemurahan Tuhan bisa diartikan kebaikan Tuhan. Dan salah satu respon yang paling umum dalam Alkitab terhadap kebaikan Tuhan adalah bersyukur. Konsep ini memenuhi kitab Mazmur.


Maz 52:11 - Aku hendak bersyukur kepada-Mu selama-lamanya, sebab Engkaulah yang bertindak; karena nama-Mu baik, aku hendak memasyhurkannya di depan orang-orang yang Kaukasihi

Maz 106:1 - Haleluya! Bersyukurlah kepada TUHAN, sebab Ia baik! Bahwasanya untuk selama-lamanya kasih setia-Nya.

Apalagi untuk berkat keselamatan dari Tuhan, terlebih kita harus mensyukurinya.

2 Tes 2:13 - Akan tetapi kami harus selalu mengucap syukur kepada Allah …. Sebab Allah dari mulanya telah memilih kamu untuk diselamatkan dalam Roh yang menguduskan kamu dan dalam kebenaran yang kamu percayai.


Ya, kalau kita sadari bahwa seluruh hidup kita penuh dengan kemurahan Tuhan, tidak bisa tidak jiwa kita akan bersyukur / berterima kasih kepada Tuhan. Lihatlah seberapa banyak kebaikan Tuhan di dalam diri / hidup saudara sepanjang tahun 2013, dan bersyukur kepada-Nya. Jangan pandang berkat orang lain, jangan pandang kemurahan Tuhan atas hidup orang lain, nanti saudara akan mengeluh dan iri hati sehingga lupa bersyukur. Pandang saja kemurahan Tuhan untuk hidup saudara sendiri. Di penghujung tahun 2013 ini, hari yang terakhir, adalah momen terbaik untuk memikirkan kembali semua kemurahan Tuhan dalam hidup saudara.


b. Kita harus banyak memuji dan menyembah Tuhan.
Respon yang lain yang harus diberikan untuk kemurahan Tuhan adalah memuji nama- Nya. Di bagian awal saya mengutip Maz 104 yang berisi perbuatan-perbuatan kemurahan Tuhan yang ditujukan pada tumbuhan, binatang dan manusia. Dan Maz 104 itu menarik karena dibuka dan ditutup dengan pujian kepada Tuhan.


Maz 104:1,31 – (1) Pujilah TUHAN, hai jiwaku! TUHAN, Allahku, Engkau sangat besar! (31) Biarlah kemuliaan TUHAN tetap untuk selama-lamanya, biarlah TUHAN bersukacita karena perbuatan-perbuatan-Nya

Selanjutnya di sepanjang kitab Mazmur, pujian kepada Tuhan juga diberikan sebagai respon akan kemurahan / kebaikan Tuhan itu.


Maz 103:1-5 – (1) Pujilah TUHAN, hai jiwaku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai segenap batinku! (2) Pujilah TUHAN, hai jiwaku, dan janganlah lupakan segala kebaikan-Nya! (3) Dia yang mengampuni segala kesalahanmu, yang menyembuhkan segala penyakitmu, (4) Dia yang menebus hidupmu dari lobang kubur, yang memahkotai engkau dengan kasih setia dan rahmat, (5) Dia yang memuaskan hasratmu dengan kebaikan, sehingga masa mudamu menjadi baru seperti pada burung rajawali.


Karena itu setiap kita yang menyadari bahwa seluruh hidupnya karena kemurahan Tuhan, harus bersedia untuk memuji, menyembah Tuhan dari hati yang paling tulus.

Ya, itulah 2 respon yang harus kita berikan atas segala kemurahan Tuhan dalam hidup kita. Hari ini kita ada di penghujung tahun 2013, ini adalah moment terbaik untuk merenungkan setiap kemurahan Tuhan bagi kita, dan mengambil keputusan untuk bersyukur, memuji dan menyembah Dia. Bahwa saudara bisa sampai pada hari ini saja dan akan melewatinya, itu pun kemurahan Tuhan. Ada banyak orang yang tak bisa mencapai hari ini. Karena ini kuncilah tahun ini, bukalah tahun yang baru bukan dengan foya-foya, bukan dengan pesta pora, bukan dengan kemabukan, bukan dengan membuat kekacauan / keonaran, tetapi dengan hati yang bersyukur dan mulut yang memuji Tuhan. Selamat Tahun Baru!

- AMIN -


P O P U L A R - "Last 7 days"