0 Oh Kematian Dimanakah Sengatmu?

Sesungguhnya aku menyatakan kepadamu suatu rahasia: kita tidak akan mati semuanya, tetapi kita semuanya akan diubah, ( 1Korintus 15:51)

Pertanyaan besar hari ini : Oh  Kematian, Dimanakah sengatmu?

Kematian bagi kebanyakan orang dapat menjadi topik yang menakutkan, tetapi seharusnya bukan hal yang menakutkan bagi orang-orang Kristen. Sebagaimana saya dahulu bertarung dengan penyakit leukimia yang saya idap  lima tahun lampau, saya kala itu menghadapi kenyataan yang sangat menyedihkan bahwa kehidupanku sungguh bagaikan uap,

Yakobus 4:14
sedang kamu tidak tahu apa yang akan terjadi besok. Apakah arti hidupmu? Hidupmu itu sama seperti uap yang sebentar saja kelihatan lalu lenyap.

Namun, seperti halnya Paulus, saya sampai pada suatu pemahaman bahwa "Karena bagiku hidup adalah Kristus dan mati adalah keuntungan".(Filipi 1:21)

Bagaimana mungkin kematian dapat menang? Bagi orang percaya, kematian sesungguhnya semacam  kelulusan dimana kita meninggalkan  keberadaan kutuk dosa dan memasuki kekekalan mulia dengan  Tuhan dan Juru Selamat Yesus Kristus.

Pada 1 Korintus 15 kita  diarahkan  pada Kebangkitan Yesus Kristus dan  berbagai manfaat yang luar biasa bagi semua orang Kristen sebagai  dampak  KEBANGKITAN YESUS KRISTUS.



Dan sekarang, saudara-saudara, aku mau mengingatkan kamu kepada Injil yang aku beritakan kepadamu dan yang kamu terima, dan yang di dalamnya kamu teguh berdiri.

15:2

Oleh Injil itu kamu diselamatkan, asal kamu teguh berpegang padanya, seperti yang telah kuberitakan kepadamu--kecuali kalau kamu telah sia-sia saja menjadi percaya.

15:3

Sebab yang sangat penting telah kusampaikan kepadamu, yaitu apa yang telah kuterima sendiri, ialah bahwa Kristus telah mati karena dosa-dosa kita, sesuai dengan Kitab Suci,

15:4

bahwa Ia telah dikuburkan, dan bahwa Ia telah dibangkitkan, pada hari yang ketiga, sesuai dengan Kitab Suci;

15:5

bahwa Ia telah menampakkan diri kepada Kefas dan kemudian kepada kedua belas murid-Nya.

15:6

Sesudah itu Ia menampakkan diri kepada lebih dari lima ratus saudara sekaligus; kebanyakan dari mereka masih hidup sampai sekarang, tetapi beberapa di antaranya telah meninggal.

15:7

Selanjutnya Ia menampakkan diri kepada Yakobus, kemudian kepada semua rasul.

15:8

Dan yang paling akhir dari semuanya Ia menampakkan diri juga kepadaku, sama seperti kepada anak yang lahir sebelum waktunya.

15:9

Karena aku adalah yang paling hina dari semua rasul, bahkan tidak layak disebut rasul, sebab aku telah menganiaya Jemaat Allah.

15:10

Tetapi karena kasih karunia Allah aku adalah sebagaimana aku ada sekarang, dan kasih karunia yang dianugerahkan-Nya kepadaku tidak sia-sia. Sebaliknya, aku telah bekerja lebih keras dari pada mereka semua; tetapi bukannya aku, melainkan kasih karunia Allah yang menyertai aku.

15:11

Sebab itu, baik aku, maupun mereka, demikianlah kami mengajar dan demikianlah kamu menjadi percaya.

15:12

Jadi, bilamana kami beritakan, bahwa Kristus dibangkitkan dari antara orang mati, bagaimana mungkin ada di antara kamu yang mengatakan, bahwa tidak ada kebangkitan orang mati?

15:13

Kalau tidak ada kebangkitan orang mati, maka Kristus juga tidak dibangkitkan.

15:14

Tetapi andaikata Kristus tidak dibangkitkan, maka sia-sialah pemberitaan kami dan sia-sialah juga kepercayaan kamu.

15:15

Lebih dari pada itu kami ternyata berdusta terhadap Allah, karena tentang Dia kami katakan, bahwa Ia telah membangkitkan Kristus--padahal Ia tidak membangkitkan-Nya, kalau andaikata benar, bahwa orang mati tidak dibangkitkan.

15:16

Sebab jika benar orang mati tidak dibangkitkan, maka Kristus juga tidak dibangkitkan.

15:17

Dan jika Kristus tidak dibangkitkan, maka sia-sialah kepercayaan kamu dan kamu masih hidup dalam dosamu.

15:18

Demikianlah binasa juga orang-orang yang mati dalam Kristus.

15:19

Jikalau kita hanya dalam hidup ini saja menaruh pengharapan pada Kristus, maka kita adalah orang-orang yang paling malang dari segala manusia.

15:20

Tetapi yang benar ialah, bahwa Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati, sebagai yang sulung dari orang-orang yang telah meninggal.

15:21

Sebab sama seperti maut datang karena satu orang manusia, demikian juga kebangkitan orang mati datang karena satu orang manusia.

15:22

Karena sama seperti semua orang mati dalam persekutuan dengan Adam, demikian pula semua orang akan dihidupkan kembali dalam persekutuan dengan Kristus.

15:23

Tetapi tiap-tiap orang menurut urutannya: Kristus sebagai buah sulung; sesudah itu mereka yang menjadi milik-Nya pada waktu kedatangan-Nya.

15:24

Kemudian tiba kesudahannya, yaitu bilamana Ia menyerahkan Kerajaan kepada Allah Bapa, sesudah Ia membinasakan segala pemerintahan, kekuasaan dan kekuatan.

15:25

Karena Ia harus memegang pemerintahan sebagai Raja sampai Allah meletakkan semua musuh-Nya di bawah kaki-Nya.

15:26

Musuh yang terakhir, yang dibinasakan ialah maut.

15:27

Sebab segala sesuatu telah ditaklukkan-Nya di bawah kaki-Nya. Tetapi kalau dikatakan, bahwa "segala sesuatu telah ditaklukkan", maka teranglah, bahwa Ia sendiri yang telah menaklukkan segala sesuatu di bawah kaki Kristus itu tidak termasuk di dalamnya.

15:28

Tetapi kalau segala sesuatu telah ditaklukkan di bawah Kristus, maka Ia sendiri sebagai Anak akan menaklukkan diri-Nya di bawah Dia, yang telah menaklukkan segala sesuatu di bawah-Nya, supaya Allah menjadi semua di dalam semua.

15:29

Jika tidak demikian, apakah faedahnya perbuatan orang-orang yang dibaptis bagi orang mati? Kalau orang mati sama sekali tidak dibangkitkan, mengapa mereka mau dibaptis bagi orang-orang yang telah meninggal?

15:30

Dan kami juga--mengapakah kami setiap saat membawa diri kami ke dalam bahaya?

15:31

Saudara-saudara, tiap-tiap hari aku berhadapan dengan maut. Demi kebanggaanku akan kamu dalam Kristus Yesus, Tuhan kita, aku katakan, bahwa hal ini benar.

15:32

Kalau hanya berdasarkan pertimbangan-pertimbangan manusia saja aku telah berjuang melawan binatang buas di Efesus, apakah gunanya hal itu bagiku? Jika orang mati tidak dibangkitkan, maka "marilah kita makan dan minum, sebab besok kita mati".

15:33

Janganlah kamu sesat: Pergaulan yang buruk merusakkan kebiasaan yang baik.

15:34

Sadarlah kembali sebaik-baiknya dan jangan berbuat dosa lagi! Ada di antara kamu yang tidak mengenal Allah. Hal ini kukatakan, supaya kamu merasa malu.

15:35

Tetapi mungkin ada orang yang bertanya: "Bagaimanakah orang mati dibangkitkan? Dan dengan tubuh apakah mereka akan datang kembali?"

15:36

Hai orang bodoh! Apa yang engkau sendiri taburkan, tidak akan tumbuh dan hidup, kalau ia tidak mati dahulu.

15:37

Dan yang engkau taburkan bukanlah tubuh tanaman yang akan tumbuh, tetapi biji yang tidak berkulit, umpamanya biji gandum atau biji lain.

15:38

Tetapi Allah memberikan kepadanya suatu tubuh, seperti yang dikehendaki-Nya: Ia memberikan kepada tiap-tiap biji tubuhnya sendiri.

15:39

Bukan semua daging sama: daging manusia lain dari pada daging binatang, lain dari pada daging burung, lain dari pada daging ikan.

15:40

Ada tubuh sorgawi dan ada tubuh duniawi, tetapi kemuliaan tubuh sorgawi lain dari pada kemuliaan tubuh duniawi.

15:41

Kemuliaan matahari lain dari pada kemuliaan bulan, dan kemuliaan bulan lain dari pada kemuliaan bintang-bintang, dan kemuliaan bintang yang satu berbeda dengan kemuliaan bintang yang lain.

15:42

Demikianlah pula halnya dengan kebangkitan orang mati. Ditaburkan dalam kebinasaan, dibangkitkan dalam ketidakbinasaan.

15:43

Ditaburkan dalam kehinaan, dibangkitkan dalam kemuliaan. Ditaburkan dalam kelemahan, dibangkitkan dalam kekuatan.

15:44

Yang ditaburkan adalah tubuh alamiah, yang dibangkitkan adalah tubuh rohaniah. Jika ada tubuh alamiah, maka ada pula tubuh rohaniah.

15:45

Seperti ada tertulis: "Manusia pertama, Adam menjadi makhluk yang hidup", tetapi Adam yang akhir menjadi roh yang menghidupkan.

15:46

Tetapi yang mula-mula datang bukanlah yang rohaniah, tetapi yang alamiah; kemudian barulah datang yang rohaniah.

15:47

Manusia pertama berasal dari debu tanah dan bersifat jasmani, manusia kedua berasal dari sorga.

15:48

Makhluk-makhluk alamiah sama dengan dia yang berasal dari debu tanah dan makhluk-makhluk sorgawi sama dengan Dia yang berasal dari sorga.

15:49

Sama seperti kita telah memakai rupa dari yang alamiah, demikian pula kita akan memakai rupa dari yang sorgawi.

15:50

Saudara-saudara, inilah yang hendak kukatakan kepadamu, yaitu bahwa daging dan darah tidak mendapat bagian dalam Kerajaan Allah dan bahwa yang binasa tidak mendapat bagian dalam apa yang tidak binasa.

15:51

Sesungguhnya aku menyatakan kepadamu suatu rahasia: kita tidak akan mati semuanya, tetapi kita semuanya akan diubah,

15:52

dalam sekejap mata, pada waktu bunyi nafiri yang terakhir. Sebab nafiri akan berbunyi dan orang-orang mati akan dibangkitkan dalam keadaan yang tidak dapat binasa dan kita semua akan diubah.

15:53

Karena yang dapat binasa ini harus mengenakan yang tidak dapat binasa, dan yang dapat mati ini harus mengenakan yang tidak dapat mati.

15:54

Dan sesudah yang dapat binasa ini mengenakan yang tidak dapat binasa dan yang dapat mati ini mengenakan yang tidak dapat mati, maka akan genaplah firman Tuhan yang tertulis: "Maut telah ditelan dalam kemenangan.

15:55

Hai maut di manakah kemenanganmu? Hai maut, di manakah sengatmu?"

15:56

Sengat maut ialah dosa dan kuasa dosa ialah hukum Taurat.

15:57

Tetapi syukur kepada Allah, yang telah memberikan kepada kita kemenangan oleh Yesus Kristus, Tuhan kita.

15:58

Karena itu, saudara-saudaraku yang kekasih, berdirilah teguh, jangan goyah, dan giatlah selalu dalam pekerjaan Tuhan! Sebab kamu tahu, bahwa dalam persekutuan dengan Tuhan jerih payahmu tidak sia-sia.


Karena Kebangkitan, Iman kita tidak sia-sia, kita akan menjadi hidup, kita memiliki pengharapan kehidupan kekal, dan kita akan menerima tubuh kemuliaan.Supaya kamu jangan berdukacita seperti orang-orang lain yang tidak mempunyai pengharapan.( 1 Tesalonika 4:13)

Sangat jelas Rasul Paulus menyimpan berkat terbesar Kebangkitan di pokok penjelasannya yang terakhir. Ia menggambarkan kematian bagaikan lebah yang kehilangan sengatnya dan mengejeknya dengan bertanya , "Oh Kematian, Dimanakah Sengatmu? Oh.. Hades dimanakan kemenanganmu?" Seperti halnya kubur tak mampu menahan Yesus, maka kubur pun tak akan dapat menahan orang-orang Kristen. Kita telah memiliki kemenangan atas kematian "melalui  Tuhan kita Yesus Kristus". (1 Korintus 15:57)

Kenapa harus takut akan kematian jika kita telah mengerti kemuliaan kita bersama Kristus kelak? Kuasa kematian telah ditaklukan. Ini sebabnya mengapa begitu banyak martir Kristen telah menyerahkan nyawanya  dalam perkabaran Injil. Orang-orang gagah berani ini baik pria maupun wanita tidak takut akan kematian. Hal terburuk yang dapat dilakukan oleh dunia kepada kita  hanyalah membunuh kita; ironisnya  hanya itulah hal  terburuk yang dapat terjadi bagi diri kita.

Lalu, bagaimana seharusnya kita merespon kebenaran yang luar biasa ini? Paulus menyimpulkan dalam "Bab Kebangkitan" dengan menyatakan "Karena itu, saudara-saudaraku yang kekasih, berdirilah teguh, jangan goyah, dan giatlah selalu dalam pekerjaan Tuhan! Sebab kamu tahu, bahwa dalam persekutuan dengan Tuhan jerih payahmu tidak sia-sia". ( 1Korintus 15:58).

Jangan sia-siakan kehidupanmu dengan mengejar  berbagai kesenangan dunia. Sebaliknya, hidupilah setiap waktu setiap hari bagi Kristus, karena kebangkitan Yesus Kristus dari kematian menjamin setiap pekerjaan yang kita lakukan bagi Kristus, tidak menjadi sia-sia.

Ide besar hari ini : Setiap orang percaya/Kristen tidak seharusnya menjadi takut terhadap kematian sebab Yesus telah memperoleh kemenangan atas kematian.

Tim Chaffey, AiG–U.S.  |  Alih Bahasa : Martin Simamora

P O P U L A R - "Last 7 days"